Minna-san, konbanwa.
Sebelumnya saya sedang memutuskan untuk ke kamar mandi dulu apa nulis dulu, karena dua hari ini makan seblak yang pedes dan panas.

Ke kamar mandi dulu deh.

Yak, beres dari kamr mandi, izinkan saya menuliskan kansou mengenai pertandingan kemarin dan malam ini. Oke.

Here we go!

Audi Cup of China 2017
10801773_e7acace4b880e5bca0

Jadiii, tau kan kalo Keiji absen di Rostelecom Cup kemarin karena cidera pinggang (yang mulai dari sini bakal guheh ketik sakit pinggang. biarin, biar kayak kakek-kakek) Nah, akhirnya pada awal minggu setibanya anak ini di kosan, datang kabar jika Keiji akan menghadiri pertandingan keduanya di China setelah absen pertandingan pertama di Russia.

Ngeliat fotonya di interview beres cidera aja ini anak meweknya ngga beres-beres. Gimana liat Keiji tanding.

Seneng? Tentu. Tapi gilak aja. Dari Rostelecom mulai sampe Cup of China, ngga ada 3 minggu, dan sesuai dengan pernyataan katanya Keiji harus istirahat 3 minggu. Khawatir dong, ngga lucu aja tengah-tengah pertandingan melintir gegara sakit pinggang. (Iya, itu guhe, ditengah prosiding melintir gegara pinggang sakit)

Setelah fuan yang berkepanjangan, akhirnya tiba Cup of China yang digelar 3-5 November.

rue9838da54cf

Berharap internet kosan lancar jaya untuk streaming, ngga ngadat jaman nonton…. JOI? Lupa. Kalo ngga salah pertandingannya si endud Shoma, dan internet ngga stabil banget. Jadi endud-endud an dan akhirnya malah bikin males nonton.

Selain Keiji, yang turun ke dalam pertandingan ini adalah my favorite Spaniard; Javier Fernandez yang kemarin menang di Autumn Classic. Menempatkan Yuzu di posisi kedua. Duh, gini nih Tyas. Pertandingan sedikit, ngambek, pertandingan banyak bingung, lupa yang mana aja.

tumblr_oyv0b4rr3v1w4m3seo5_400

Selain itu adala Mikhail Kolyada yang juara satu di Ondrej Nepela Trophy, dan Boyang Jin yang akhirnya saya sadari kalo dia mirip teman saya. Bela-belain nonton CoC, karena kapan lagi cobak ipar tanding satu rink //plak

Keiji & Javi masuk di Group kedua.

Singkat cerita, datanglah hari kemarin dimana SP dimulai.

Ngeliatnya aja udah emosional. Gimana ya, Keiji tuh cidera pinggang. Pinggang. Bukan tangan, atau kaki, tapi pinggang yang nyambungin tubuh atas sama tubuh bawah. Riskan loh. Dan Keiji tampil di urutan pembuka Group 2; ke-7.

Screenshot 2017-11-03 190337

Kostumnya sih hampir sama kayak yang di Ondrej kemarin, tapi kayaknya yang ini sudah agak diperbaharui dan keliatan detail-detail lainnya ngga cuma item doang. Entah itu diperbaharui, atau emang kamera jaman Odrej kemaren gembel sampe kostum Keiji cuma keliatan item doang. Entahlah. Yang jelas saya ngga suka kostumnya. Pamer dada.

th_116_
“Udah sakit pinggang, masuk angin pula, batu tau rasa lu,”

Harap-harap cemas nonton penampilan dari orang yang baru beres encok, nyatanya Keiji berhasil membawakan program Memories-nya no miss. Yokatta. Omotta yori yokatta. Apa ya, bener-bener campur aduk gitu, seneng, karena berhasil naik ke peringkat 4 apalagi Personal Best-nya update jadi 87 sekian dari 80 doang. Tapi juga fuan banget.

Screenshot 2017-11-03 190450

Jeleknya Keiji tuh, kalo SP nya clean, bagus, FS nya yang patut dikhawatirkan. Ngga usah jauh-jauh, mari kita berkaca dari Ondrej Nepela Trophy kemarin. SPnya di peringkat 4 lalu final resultnya menjatuhkan Keiji ke peringkat 8.

th_108_
“Duuh, kok guhe kuat banget ya dukung eloh, hati mah udah kusut”

Udah tuh, foto-foto dada biadab bertebaran di TL, dan entah kenapa malem itu si abang ganteng banget, dengan rambutnya yang rapi, dan kostumnya yang item. Azayaka gitu… gak kayak jaman dia gondrong acikiwir minta di jambak. Kayak lebih dewasa gitu sekarang.

tumblr_oyv45y0dqu1wq115qo2_400

Habis Keiji tampil, saya pun menantikan program Javier. Program Keluarga Berencana. Enggak yas, jauh. Javi skate clean mengantarkannya pada posisi 3 di atas Keiji. Ngga banyak yang pengen saya komentarin, bukan, bukan komentar tapi katain.

Kalo Keiji banyak tuh yang minta banget dikatain. Kalo Javi mah, saya sansei sansei saja. Sejujurnya berharap Javi dapet gold di Cup of China ini. Soalnya kalo Keiji yang dapet Gold, guhe tumpengan wkwk.

Men SP ditutup dengan posisi Boyang kedua, Javi ketiga, Keiji ke empat. Udah cucok ini, kebayang siapa2 aja yang naik podium. Saya akhirnya tidur dengerin Notte Stellatta-nya Il Volo.

th_111_
“Penting banget yas,”

Tiba di hari kedua, Hari ini. Men Free Skate.

Sebelumnya saya nonton SP sambil makan seblak yang menyebabkan keselek karena kepedesan, hari ini….. juga saya makan seblak wkwk, tapi di awal, jaman masih program Ladies. Jadi pas Keiji tampil seblaknya sudah habis dan saya teu kudu keselek muntah biji cabe.

Menemani saya menonton FS, ada semangka diskonan yang saya beli. Lumayan menurunkan tensi darah yang tinggi gegara kemaren makan rendang mamak. Selain rendang mamak, yang bikin tekanan naik juga FS nya Keiji yang saya khawatirkan kenapa-napa di hari ini.

Pas sebelum single men mulai (Javi tidak single ya? 😦) saya sejujurnya panik, resah, gelisah apalah you name it. Gimana enggak, melihat personal bestnya Keiji aja, itu anak FS Tech Scorenya ngga lewat dari 80 sekian. Sedangkan begitu group satu mulai, nilainya aja udah tinggi-tinggi, bahkan group satu beres, Tech Score bertahan di posisi 102 point sekian. 80 lewatin 120 itu butuh 40 poin, kalo bisa lebih. Kan monyong bikin guhe kekejetan khawatir ini anak bisa ngelewatin score itu apa ngga.

Tapi terlepas score, podium apapun, saya bodo amat. Yang penting Keiji ngga jatoh. Titik. Kalo jatoh dan kena cidera kemaren, dikhawatirkan Zen-Nihon nanti saya akan nangis sesegukan lagi kayak jaman Keiji absen di Rostelecom yang cuma manyun ngeliatin Yuzu yang udah pasti naik podium.

Sabar nungguin Han Yan dan Max Aaron tampil, tiba giliran Keiji.

Screenshot 2017-11-04 194255

Itu kostum ya ampun.

Saat dibuka sesi latihan apa ya bilangnya. Bahasa jepunnya sih ‘Koushiki Renshuu’ diberitakan di twitter, ternyata, kostum Fellini yang saya harapkan muncul karena itu yang paling normal di antara semua kostum Keiji yang ki ni naran sekali, dan berharap ngga pamer dada, malah ganti. GANTI GENGS.

IMG_20171104_190108

Meski dasarnya masih stripe shirt Fellini jaman kemarin, namun bagian luarannya sudah diganti dengan jas? yang berwarna biru laut cerah dan nusuk mata. Nusuk mata. Kalo misal biru dongker saya mungkin gak protes. Satu, warna.

Kayaknya janjian semua pake biru se-tim jepun semua-mua-muanya deh. Iya si gendud, iya Yuzu, trus Keiji.

lb_469894030shomauno83rdjapanfigureskatingchampionshipsbtva7-3il_6l

Selanjutnya adalah potongan kostuuuummm!!!!
Ya ampun itu dada bukannya ditutup…. Iya sih, dari jaman PIW kemaren kemejanya memang buka dua kancing (loh kok guhe hapal?) tapi itu kan kemejaaaa bukan kostum yang potongannya beginiiii. Pokoknya Kostum Keiji sekarang ki ni haittenai. Bodo. Serah.

kiddy
Tyas bisa ngambek seprogram-progam cuma karena kostum doang

Semangka udah habis duluan. Khawatir kalo dinanti-nanti, jadinya malah ngga dimakan saking fuan dan dada deg-degan. Asli, I was freaking out. Gimana jadinya kalo cidera kambuh? Kalo Keiji ngga bisa ngelewating TS 102 point sekian, kalo misalnya lawannya bagus-bagus semua. Tapi aku mau liat Exhibition Abang. Ghibli dengan kostum alaynya juga ga apa-apa.

Bukan, bukan design kostumnya. Sejujurnya saya suka sekali kostum itu, cuma setelah ganti season dan masuk season Olimpiade, tetiba ada tambahan dibelakangnya, dan buat saya itu jadi ngga aci.

Keiji pun tanding.

Screenshot 2017-11-04 194255

Sejauh program yang sudah berjalan semenit, ngga ada masalah. Semua jump bisa chakuhyo dengan baik. Sampai tiba pada triple lutz? yang terakhir. Apa triple axel? tau ah. Pas lagi enak-enak nonton, dan Keiji juga ngga jump, tiba-tiba aja Keiji jatoh. JATOH. Tanpa jump, tanpa spin, tanpa hujan, apalagi gledek. lagi suberu, dan jatoh. Mirip banget Shoma yang ujug-ujug nyeluncur pakek pantat saking clumsy-nya.

tumblr_oyl962B7Qz1ty4cy5o2_r1_400

Tapi ini abang, yang kalo ngeliat dia jatoh tuh ngga lucu banget, dan cenderung bikin jatung ngegelinding tau kemana. Dan saya pun cuma bisa nahan nafas. Udah, beres, ngga ada ceritanya TS ngelewatin 98 (leading TS group 2) dan ngga ada yang namanya podium.

“Perih banget”

Padahal, kalo Keiji bisa bertahan di 4 aja, itu sudah suatu hadiah buat kembalinya dia dari encok. Tapi ngga, ngga ada yang namanya posisi 4, ngga ada yang namanya podium, apalagi Exib. Diem aja besok kerjain skripsi, beberes kamar, makan seblak nonton drama korea.

Setelah jatuhnya Keiji, harapan gold jatuh ke tangan Javi jadi tumpuan mood buat tetap lanjut nonton walau sambil twitteran ngucapin otsukaresama dengan harapan dibaca abang kalo guhe pengen banget nabok dia pake duren karena udah bikin dada sakit. Sakit karena waku-waku dan sakit karena ngeliat dia jatoh.

Entah kenapa, Javi pun ngga berhasil menduduki posisi yang diharapkan mendapat medali, yakni 1, 2, 3 melainkan ENAM. Siapa yang engga sakit hati coba? World Champ 2 tahun berturut-turut, jagoannya Spanyol, training di bawah arahan Brian Orser, inspirasi Yuzu buat jump triple, jatoh di poisisi ENAM.

“Nyesel ga beli eskrim baskoman tadi,”

Ngga cuma Javi, Boyang yang digadang-gadang jebolan China juga jatoh dengan tangan nyentuh tanah.

Dan keadaan ini diperparah dengan berita absennya Patrick Chan dari NHK Trophy minggu depan.

“Ini favorite semua, dan semuanya unfortunate events”

Mau coba ikhlas, tapi sakit gitu, yang naik podium bukan kesayangan aku…

Yah, tapi mau gimana lagi. Yang bisa saya lakukan toh cuma berdoa, segimana pun ngarepanya Javi juara dunia lagi, dan abang masuk GPF dengan peraihan medali, serta ikut ke dalam rombongan ke PyeongChang nanti. Itu sih, harapan saya.

Terlepas dari unfortunate things season ini, Keiji jauh lebih baik dari season sebelumnya. Abang, ganbatte. Semoga nanti harapanmu menyusul om Daisuke terwujud. Aaamin!!

Abang bener-bener sembuh aja dulu. Zen Nihon juga harus maksimal. Jangan sampe ada cidera yang akhirnya ngehambat overall season ini. hiiy, amit-amit. Aku cuma bisa doain abang aja dari sini.

Sekian reportase patah hati saya.

current song: Nuevos Aires – Balada Para un Loco
current mood: patah hati
location: Kostan baru!!

-Ijou!-