Minna-san, konnichiwa!

Tanggal 26 Agustus! Izinkan saya mengucapkan:

“WILUJENG TEPANG TAUN GENKI~!”
cdlie4cuaaaxp4f

anaknya Ren yang paling suka diusel-usel rambutnya, sekarang banyak ditinggal kakak-kakaknya nikah, apalagi Masa (sepet aja terus, Yas)

Yaaak kembali lagi dengan saya yang masih berada di Kyuushu. E? Postingan terakhir mah di Nagoya ya? Iyah, jadi Senin kemarin saya pun bertolak dari bandara Chubu ke Kagoshima.

dhue_fsumaanzhh

poster Mao-san yang saya temukan sebelum check in bagasi

Iyah, pulang kampung dulu sebelum kembali ke tanah air. Apa ya, meski ngga semelankolis terhadap mas Kengo-nya kayak dulu, namun entah kenapa ada di Kagoshima itu jadi hal yang saya favorit-kan selama ada di Jepang. Perasaannya itu loh, kayak jadi tenang. Meski Kofu itu rumah, namun yang namanya tempat hidup pasti ngga pernah ngga kisruh pas masih jaman kuliah.

Kalo di Kagoshima kan ngga mikirin apapun.

Mumpung ada di Kyushu, saya mau ‘naik haji’ dulu alias mengunjungi Seichi atau tanah sucih para fans ‘Yuuri!!! On Ice‘ di Karatsu. Maka itu, pada Kamis kemarin, saya bertolak dari Kagoshima ke Karatsu. Ditengah-tengah perjalanan, saya mampir dulu ke Kumamoto; kampung halaman Tante Kime dan Eiki yang kini sudah jadi bapak, dan saya kepoin insta nya kemaren. Doski unyu parah ya jadi bapak… duuh, inget mas’e kan walau sudah mengikhklaskan intainya.

Ngomong-ngomong inget si mas, semalem mimpi kokuhaku sama mas’e. wkwkwkwk. Biarinlah ya, namanya juga mimpi. Bilang kalo udah 9 tahun ini suka sama beliau dan ngucapin terima kasih. Akhirnya bisa bilang makasih walau dalam mimpi. Terus ya udah, beliau juga bilang makasih karena udah nyukain.

Tapi tidak semelankolis dulu. Sudah ikhlas. Heran kenapa. Mungkin karena hati saya sudah diambil sama yang lain kali ya (not to mention he’s from Kurashiki and 2 months younger than me)

Yosh, balik lagi.

Meski saya berada di Karatsu, namun reportase Karatsu sudah saya lakukan setengah tahun yang lalu. Silahkan dibaca di sini. Kali ini, saya akan reportase pulau sebelah yang dapat ditempuh dengan Ferry selama 2 jam dari pelabuhan Karatsu.

Nama Pulau: Iki. Iki Pulau Ngono Laut (gagal lawak)
Prefektur: Nagasaki

DSC_2735

Sekedar catatan buat temen-temen. Iki itu pulau bagus banget. Apalagi kalo cerah. Jadi, kalo niat buat mengunjungi Iki, jangan pulang-pergi kek si kampret ini ya. Nginep deh barang semalem dua malem mah biar berasa cuco nya. Nah, si kampret ini, berhubung hatinya tertambat di Karatsu, jadi aja nginepnya di Karatsu, bukan di Iki.

Jadi, gini ceritanya.

Iki bisa ditempuh 2 cara 3 jalur. Apa 4?

1. Penerbangan Nagasaki – Iki. Kalo lewat jalur penerbangan, cuma ada jurusan Nagasaki-Iki (tsah) Dulu ada penerbangan dari Osaka dan Fukuoka kalo ga salah, tapi sudah ditutup. Dan tebak, maskapai apa yang melayani penerbangan ini? ANA. Bisa ditaksir dong tiket PP nya berapa. Nah. Itu.

2. Perahu Pelabuhan Fukuoka – Ashibe | Pelabuhan Fukuoka – Gonoura
Dari Fukuoka ada dua jurusan ke Iki, Gonoura dan Ashibe. Jadi, Iki punya beberapa pelabuhan. Yang saya tahu cuma Gonoura, Indoji, dan Ashibe. Jadi, kalo berangkat dari Fukuoka, nyampenya kalo ngga dari Ashibe ya Gonoura. Kalo diliat geografisnya, secara Fukuoka itu lebih jauh dari Karatsu, jarak tempuhnya bisa lebih lama dari sekedar 2 jam. Dan agaknya lebih mahal juga dari yang Karatsu.

3. Karatsu – Indoji. Nah, kalo Karatsu ini cuma melayani satu jurusan; Indoji. Satu pelabuhan dibilangan selatan Iki. Biaya pelayarannya pun terbilang paling mahal dari semua ferry yang pernah saya naiki, dan lama perjalanannya pun paling lama dari Ferry Takamatsu – Uno dan Sakurajima yang pernah saya naiki. Yaiyalah Sakurajima mah eloh tinggal tidur juga udah 5x PP. Btw tiket PP Karatsu – Indoji itu sekitar 3800 yen. Sekitar 500rb rupiah. Heu, mahal. Jadi jangan PP. Mending nginep. Wkwkwk. Oh iya, catatan. Kalo bener yaruki manman buat ke Iki, mending dari Fukuoka. Meski mahal dikit, seenggaknya rutin. Kalo ngambil dari Karatsu, pelabuhan ini juga suka liat cuaca (ngga cuma pelabuhan sini sih) jadi kalo cuaca buruk, suka dibatalin pelayarannya.

Sebelum berlayar, saya harus tiba di Pelabuhan Karatsu dulu. Untuk sampe ke Pelabuhan dari tepat saya menginap, harus naik kereta untuk tiba di Nishi Karatsu-eki. Setelah tiba di stasiun, saya ambil bis seberang stasiun untuk tiba di pelabuhan. dan ja-jan! Nyampe deh.

Ketika saya ke Iki kemarin, ternyata cuacanya ngga teralu bagus meski tidak membahayakan. Jadi, terlihat jelas banget dari kapal kalo pulau tersebut dikelilingin banyak awan gelap. Tadinya mau banyak ambil foto pantai bagus, namun sayangnya lightingnya tidak memadai.

DSC_2743

Saat setengah jam sebelum kedatangan di Iki, ombak gede banget sampe bikin kapalnya goyang dan saya tidak bisa jalan dengan benar. Namun pas baliknya, ombak tenang banget dan pelayaran pulang lancar sekalih.

Tibanya saya di pelabuhan, langsung ambil bis yang pertama kali nyampe. Niatnya mau ke arah Gonoura, namun karena panik ngga punya banyak waktu, jadinya langsung naik, dan salah ambil bis. Bisnya arah ke bukit yakni Ashibe. Yaudahlah, nikmatin aja, toh pemandangannya bagus.

Pas udah nyampe Ashibe, ditanyain sama supir bisnya. ‘Mau kemana sih?‘ ini anak cuma nyengir dan bilang sebenernya ga punya tujuan. Akhirnya ngobrol sama si bapak supirnya, dan minta kalo boleh ngga usah turun dari bisnya. Akhirnya saya diijinkan naik kembali karena ini bis bakal balik lagi ke Indoji. Ternyata di tengah perjalanan saya menerima notifikasi kalau akan terjadi hujan besar di Iki, dan akhirnya tanpa melanjutkan perjalanan di Iki, saya pun pulang. Ngga mau ambil reskio karena Iki pulau kecil, dan kalau Ferry hari ini dibatalkan berangkat, maka saya ngga bisa pulang dan malam mungkin saya harus menyewa hotel lagi somewhere in Iki.

DSC_2745

Akhirnya saya pulang dan menyambut sore dengan kastil Karatsu….. yang puncaknya dinaikin Viktor sambil bugil gegara rebutan Yuri sama Sachihokonya. Wkwkwkwk

Sekian reportase perjalanan saya tak bermutu di Iki ini.

current song: You Took My Life With You by Caissie Levy
current mood: mager keluar kamar
location: Karatsu Dai-Ichi Hotel

-ijou!-