Minna-san konbanwa.

Ngga. Saya ngga nonton. Tenang aja.
Nonton ketang, boong.

Iya, saya nonton Dreams On Ice 2017. Di Fuji Terebi. Jam 2 malam. JAM 2 MALAM pemirsah. Untung aja hari ini ngga masuk pagi. Kalo masuk pagi, curiga abis nonton, ga tidur, langsung mandi secara nontonnya di Lounge dan sebelahnya shower room. Lalu jam 7 cuss ngampus.

Maka itu, sebelum saya bobok, saya mau cerita pengalaman saya begadang jam 2 di Lounge yang lampunya ngga boleh mati karena hampir setengah tahun lalu ada kasus penembakan dan sejak itu lampu lounge gaboleh mati, dan curtain gak boleh diangkat.

Jadi, begini ceritanya.

doi_title

(postingan ini ngga akan mengandung banyak gambar)

Jadi, DREAMS ON ICE 2017 kemarin sukses ditayangkan di Fujiterebi biasa. Seneng donk, siapa si yang ngga seneng, ICE SHOW ditayangkan di saluran televisi biasa, bukan BS kayak biasa.

Sayangnya, kali ini, meski ditayangkan di Fuji Terebi–yang gedungnya kemaren didatangi oleh saya secara tidak sengaja lalu suwun buat terima kasih setelah menemani on-season kemarin–jam tayangnya ini yang kelewat manusiawi.

Kalo memang tinggal dan punya televisi yang bisa merekam, maka saya akan merekam dan ditinggal tidur saja itu acara. Namun sayangnya, tipi lounge tidak bisa dipakai merekam dan saya pun harus on sekitaran jam segitu. Sebenernya laptop bisa dipakai nonton. Namun entah kenapa saya merasa akhir-akhir ini sinyal wifi bermasalah sehingga menghasilkan tayangan yang ndut-ndutan. Akhirnya saya bersabda:

th_111_
“Bilamana tidak bisa nonton di laptop, maka saya akan mencelat ke lounge”

Eh, bener, jam 2 malem mendadak link streaming tidak bisa diakses, dan seketika sama sekali tidak bisa nonton. Terpaksalah ngacir jam 2 malam ke lounge. Meski seram, tapi demi abang Keiji, aku nekat buka pintu lounge yang katanya gak boleh dimasuki di atas 10 malam.

Nyampe di lounge, nyatanya ada temen lagi mandi. Iya. LAGI MANDI. Jam 2. Merasa ada yang menemani, maka saya pun nonton sendirian. Ngga bawa snack, karena sudah sikat gigi.

Tayangan dimulai dengan menampilkan para skater cewek dalam negeri; Honda Marin, Mihara Mai, Hongo Rika, dan Wakaba Higuchi. Saya yang membandingkannya dengan PIW, agak subarashii saja, di awal sudah menampilkan skater kenamaan yang masuk ke dalam kategori Tokubetsu Kyoka Senshu. Atau mungkin karena ini tayangan di tipi. Entahlah.

Anyway, saya suka Hongo Rika-san. Yang lain pada anggun pake rok, dia sendiri yang sporty.

Lalu, mari kita bahas skater-skater cowok.

th_087_
‘Iyalah, dari tadi nungguinnya yang cowok’

Pertama keluar adalah si Bolo yang kalo duduk dipangkuan Keiji bunyi-nya ‘Nyu‘ gitu. Wkwkwkwkwk. Shoma. Si Unyu. Gue speechless lah liat dia skating. Adek, kamu gap-nya kontras sekali ya. Kalau skating matanya serius banget. Meski Ice Show, tapi auranya kayak tanding. Tapi, makin kesini, kamu makin Seicho ya.

tumblr_osug8pw9eu1ty4cy5o6_250

“Sebenernya apa yang ada dalam kepala saya adalah bahasa Jepangnya, namun pas diketik jadi bahasa Indonesia-nya entah kenapa menghasilkan broken Indonesian
*cry*

Secara mengejutkan, Keiji tampil berikutnya. Kirain bakal diuji dulu. Biasa kan gitu. Waktu PIW aja dibikin belingsatan dulu gegara takut si abang ga tampil. Oh ya, sebelum para skater cowok mulai tampil, jadi ada rekaman behind the scene yang menampilkan Nathan, Mai, dan Evgenia. Juga, Shoma sama Keiji. Duduk hadap-hadapan, di depan pintu masuk. Ngalangin kamera. Ngomongin apa ya, kayaknya anteng gitu.

Entah kenapa selalu suka liat ini anak berduaan. Keiji kayak punya adek gitu (meski adek aslinya ada dan gue khawatir Outouto-san nya ini cemburu dengan Shoma. Eits, tapi tidak, abangnya aja baik banget, pasti adeknya nurut gitu. Aaw) Segala nulis tanzaku satu kertas berdua, dan isinya 180 derajat berkebalikan, dimana Keiji mengharapkan perdamaian dunia, sedang Shoma ingin menaklukan dunia…….. in a positive way ya dek. Kamu kalo menaklukan dunia dengan senyummu duh, aku bisa berkhianat kepada abangmu nanti //plak

KEIJI TAMPIL!

Oh my god! Dengan issho yang sama pas waktu di PIW 2 bulan lalu. Tapi entah kenapa kayak ada yang beda. Kayaknya velvet di punggung deh. Jaman PIW gak ngeliat ada velvetnya soalnya, pure kemeja doang, bahan kemeja maksudnya, entah cotton, atau polyester (bener ga si?) ih, iini malah ditambah velvet. Bikin gemes aja. Terserah abang deh, aku ga pernah paham. Gak paham kenapa dari 1001 karakter yang bisa di cosplay-kan beliau malah milih Buruzon Chiemi. Gagal paham. Gagal Move on. //EH

Program barunya MEMORIES. Tau deh itu lagu darimana. Meski secara pribadi saya menyukai Primavera Portena, tapi ngga suka isshonya. Hm, kali ini bakal kayak mana ya kostum si abang. Tpai selalu suka pilihan kostum dasar kemeja-nya. Kemeja lagi, ganteng bang. Asli. Kurangin bahan tule-nya bang, apalagi di lengan. Gue salah foookooossss. Item bagus sih. POKOKNYA CELANA ITEM. Jangan ngegenjreng apalagi warna ungu terang, kayak SP-nya Yuzu kemarin. DOH. Jangan bang, plis.

MEMORIES sejujurnya enak sekali, dan cuco buat program abang yang katanya bertemakan ‘Henkaku‘ di musim ini. Namun, lagi-lagi saya lebih suka Primavera. Mungkin sudah saatnya abang ganti SP kaliya, meski katanya FP tidak diganti. Fellini enak kok.

tumblr_osuelkhxhr1wq115qo8_400

Abang yang kemarin saya liat, mukaknya tegang banget. Entah capek, entah karena dibilangin ‘hari ini direkam Fujiterebi loh‘ atau memang hari terakhir dan capek sekali. Abang, otsukare! Dan jealousnya saya dengan para skater lain, ending dari mereka beres tampil, itu pasti diwawancara Fujiterebi. Bahkan Nathan aja diwawancara! (kudu kalik yas, secara gitu~) Tapi Keiji ngga diwawancara. Aku pengen dengar suaramu bang…..

Beres Keiji, Tanaka Keiji (yang mana gue baru tau bahasa arabnya kaleng itu Tanaka lol. Tapi diliat dari tulisan arabnya sih ‘tanata’ baru liat di bangumi persamaan bahasa jepang dengan bahasa-bahasa lainnya gitu. dan kaleng dalam bahasa arab ini sukses bikin gue ngakak ngga liat jam) kalo gak salah abang Mura Takahito. Yang mana gue pikir, dulu alis kanan-nya itu adalah pensil alis yang dipake ketebelan. Wkwkwkwk.

Entah kenapa saya merasa penampilan abang Mura ini lebih enjoy pas di PIW kemarin. Mungkin karena pas PIW Mura-san tampil hanya pake T-Shirt, sedang kali ini beliau chanto pakek kostum. Dan pas tampil, saya ki ni naru gituh sama cincin di jari manis kiri-nya.

Baru tahu dari sensei sendiri, katanya orang Jepang kalo nikah, cincinnya taroh di jari manis kiri. Sedang sepengetahuan gueh, yang nikah cincin di jari manis kanan–meski nyokap sendiri pakenya di jari manis kiri katanya lebih enak pas nyuci.

Dicari dong itu profilnya Mura-san, di wikipedia. Setelah ketemu, di cek sekali lagi kalo Mura-san itu anak 1990’an (masih pantes dibilang anak ga si angkatan 90?) lahir 1991, 11 Februari. Beres.

Nah pas dibaca profil pribadinya……

‘… pada 2013 Mura-san mengumumkan pernikahannya, dan kini telah dikaruniai seorang putri….’

KALO MURA-SAN NIKAH 2013, BERARTI PAS UMUR 22 DONG?! Iya gak sih?? Trus Keiji juga umur 22. Bayangin aja mepet ulang tahunnya entar tau-tau dia ngumumin ‘… dengan ini saya mengumumkan pernikahan saya…’ Entah gue bakal pingsan, menggelepar, atau nangis seminggu full kayak jaman Kengo-san ngumumin pensiunnya.

tumblr_n0jqw7eae81svpydzo1_500
“Duh, belum kuat bayanginnya bang…”

Meski sah-sah aja dan mangga kalau si abang menikah, tapitapitapi……. gimana ya, anak 2 bulan dibawah guheh nikah…. duh, apalagi yang ditaksir… Aduh,… baperin mana baperin?

*P.S. Baperin adalah obat sakit kepala, tanpa ini Tyas sakaw*

Berarti, skater 1994 adalah angkatan terdepan yang belum nikah? Eh, Machida-san juga kan? Oh iyah, om Daisuke juga belum kan?? *brb nulis lamaran*

Beres Mura-san tampil dengan ’Hisoka na Yume‘ yang diambil dari Soundtrack Beauty and The Beast yang lagi booming. Kayaknya versi yang inggris deh.
Btw lagu, saya lagi suka dengerin ‘Mamoritai‘ nya Murakami Keisuke. Liriknya pas, mirip pas guheh megang tangan si abang. Lol. Shoma juga, tapi pas salaman sama Shoma mah ga segitunya deg-degan (bilang aja gak deg-degan, mau ngobrol aja susah)

Dari sini, saya lupa urutannya siapa aja, tapi yang pasti Nathan tampil cucok sekali dengan Parachute-nya. Ngga nyangka kalo dia lebih muda dari Shoma. Meski mukak mudaan si bocil, tapi tetep aja… Nathan itu muda. Wakamono. Wakai. Muda…. *dan tyas tetap mengulangi ini sepanjang penampilan Nathan*

tumblr_osuzn13ep51rqqvu8o1_400

Bukan bermaksud ngga adil, tapi hobo hampir ngga inget siapa aja yang tampil setelahnya dan bagaimana, selain melek pas bagian Anna Karenina-nya Medvedeva-san. Iya, saya nundutan nontonnya.

Ngga begitu bisa dikenang pas bagian finale, selain Shoma berdiri di tengah, dan saya gagal menangkap sosok Keiji. Lagian, tayangan DREAMS ON ICE 2017 kali ini, lebih singkat 3 menit dari waktu yang dijanjikan. Syedih.

Tapi rada nyess gitu pas naratornya bilang, ‘setelah ini mereka akan menghadapi musim Olimpiade‘ dan gue langsung keingetan si Abang.

Yakin Olimpiade itu mimpi semua atlet, baik yang musim dingin maupun olimpiade musim panas, dan saya pun yakin kalau Keiji punya keinginan yang besar untuk tampil dan menang di panggung ‘wah’ yang akan digelar di Pyong Chang 2018 ini (ayo booking tiket ke Korea segera) *lah promosi*

“Abang, semangat! Olimpiade 2018 bang! Bisa! Meski ngga lagi di Jepun, tapi aku bakal dukung abang! *bener yak* kalo Abang Olimpiade, 2018 aku pengen sidang! SEMANGAT! Beres sidang bisa langsung akad kok bang….”
//plak

current song: Nell – Time Spent Walking Through Memories
current mood: harus tidur!
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-