Minna-san, konbanwa.

Sudah jam 3 waktu setempat, dan ini postingan pertama saya dibulan Juni sekaligus bulan Ramadhan. Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan, segerakan berbuka dan usahakan sahur *nasihat kepada diri sendiri*

Berikut adalah rangkuman curhat mengenai hidup (tak bermutu) anak ini mulai dari postingan terakhir, hingga detik dimana ia beres menunaikan sahurnya yang nyatanya 5 menit lebih cepat berakhir dari semula.

Sebagai reminder kepada diri sendiri, kalo puasa di Jepun, terutama Yamanashi, itu ngga jauh beda sama puasa di rumah. Cenderung lebih ringan kayaknya, soalnya sejujurnya diri ini merasa ngga banyak gogoda seperti back home. Kalo di rumah, mana si lantai rumah dingin, kipas angin paling maksimum, plus di tipi iklan sirup lagi. Duh, udah wassalam itu mah. Tapi selama di sini, meski waktu berpuasa di Jepang lebih lama 2-3 jam, rasanya buat saya ringan-ringan aja karena ngga ada iklan ind*mie dan sirup. Wkwkwk. Tapi tetep, yang namanya kangen makanan berbuka puasa, sama opor tanggal 15 Ramadhan itu ga ada yang ngalahin. Apalagi yang namanya baru mulai puasa, mamak pasti masak daging. Dan terkurun hampir beberapa bulan, ini anak belum nemu daging sapi. Yang enak. Yang makannya boleh ngga mikirin apapun selain perut kenyang. Duh kangen.

Sebenernya, sejak postingan terakhir, sudah banyak hal terlewati; perjalanan ke Kawaguchi-ko, Keiji tampil di acaranya Shizuka-san sambil pose memalu(malu)kan, pemberitahuan dari pihak asrama kalo tanggal 14 nanti bakal ada pemeriksaan gas ke kamar dan seluruh penghuni diharapkan ada di kamar karena petugas yang berwajib bakal masuk kamar, dan sejuta curhat lainnya yang bakal terdengar remeh, karena secara Tyas gitu loh.

a2602f53-82c1-4b53-820f-7daa9912e79e

no capt | no comment

Ngga usah bahas si abang ya, jatohnya pasti galau ini anak. Yang jelas keinginannya buat move-on dari skater Kurashiki itu belum bisa terlaksana sebelum bener-bener jauh dari Jepang kayaknya. Tapi tetep, doaku agar abang bisa naik podium di Olimpiade akan terus ngalir kok~

GAS! Kita bahas gas.

Jadi, ini kali pertamanya dalam kurun 9 bulan Tyas menempati kamar yang sudah menjadi saksi betapa tidak produktifnya hidup ini anak selain ngeblog, makan, tidur, nonton film, nangisin tumis kangkung si mamah (serius) atau bahkan sekedar ngeguntingin ujung rambutnya yang mulai beranak.

Tetiba ada selebaran pemeriksaan gas di postbox siang itu. Sebenernya kalo boleh jujur, anak ini lagi menantikan tagihan listriknya yang bulan April dan tak kunjung datang. Entah karena ngga pengen dibayar atau gimana, yang jelas asa belum bucat bisul kalo belum bayar listrik tuh.

Selebaran yang ditemukannya berisi pemberitahuan jika ruang shower yang biasa dijadikan anak ini panggung buat konser, sementara tidak akan bisa digunakan karena bakal diservis gas-nya, dan diharapkan di hari yang sama ini anak berada di kamar karena bakal ada pengecekan gas per kamar, dan kalo ngga ada di kamar orang berwajib akan masuk dengan atau tanpa izin.

Sebenernya ngga masalah sih mau siapa aja masuk ke kamar, toh yang namanya barang ‘pribadi’ dan keadaan kamar ngga sekeos yang pernah ini anak liat dari temen-temennya (seenggaknya pedenya gue cuma sebatas kamar gue masih punya space buat 2-3 orang bisa duduk)

DSC_1416

nista banget ga si?

Namun, setelah dipikir-pikir lagi, batal deh kayaknya. Ini anak harus membatalkan jadwal rutinnya nongkrong di Lab Multimedia kampus karena baru ingat yang dikhawatirkan bukanlah barang pribadi, namun pajangan-pajangan nista. Sebut saja poster Yuri!!! On Ice hasil mungut dari selebaran waktu Ginban no Glory kemaren (eh, udah cerita kejadian Ginban belum ya?), clear file HYOEN yang gue taroh di atas rice cooker, karena udaranya yang ‘enak’, dan chirashi deterjen yang dicabut paksa dari rak pewangi pakaian gegara ada gambarnya Yuzuru (LOL)

DSC_1417

Jadi ini kejadian Februari lalu, jaman-jamannya 4CC wayah gue mau cabut ke Okinawa. Karena bedak abis (iya, eike kudu dendong cyin biar qyncylong syelalu) dan anak ini mampir ke drugstore yang dekat dengan stasiun tempatnya hendak shuzai kala itu. Pas bayar, pas banget di kasir ada chirashi yang nampilin muka Yuzuru.

Jaman-jaman belum keserimpet sama si Abang, dicabutlah satu chirashi tersebut dan dibawa pulang, yang mana nyatanya chirashi tersebut adalah selebaran undian nonton Fantasy on Ice berserta backstage-nya.

th_015_orz-v2
“Tau gitu gue ikut undian, ah…”

Dan chirashi kedua adalah undian nonton olimpiade musim dingin di Pyeong Chang pada Februari 2018 nanti. Terlepas dari selebaran-selebaran yang akhirnya saya jadikan poster-poster laknat, selain itu ngga ada barang yang terlalu mencurigakan deh. Hm, gitu.

Di bulan ke 9 ini saya jadi banyak mikir. Berpikir bagaimana hidup saya setelah dari sini, apa yang sudah saya dapatkan selama di sini, dan apa yang telah saya perbuat selama di sini. Sambil memikirkan itu semua, saya teringat kepada murid-murid sendiri. Jadi guru itu, has it’s own perks. Ketika harus bangun lebih pagi barang ngegedor lab multi buat minta ngeprint duluan, nyari bahan ajar sampe diingetin buat pulang sama petugas lab, dan setengah mati nyari ide menarik biar gimana ngajar itu ngga bosen.

Sebelumnya saya pernah menceritakan Taishin. Murid pertama saya. Cita-citanya jadi coach atau manajer di bidang olahraga. Jagonya main bola, hobinya ngidol, kerjaannya nonton film. Doya abis. Minta gue geplak pake kamus kokugo. Dibulan yang sama dengan ulang tahunnya, anak ini akan studi ke Inggris. Lupa nama universitasnya karena ribet. Awal dapet Taishin jadi murid itu, everyday new discovery, seminggu dua kali ngajarin bahasa inggris dan never ending peer buat dia. Setelah tes IELTS nya lulus dan bisa digunakan untuk ryugaku, kegiatan belajar mengajar kita mulai kendor, dan ngga lebih dari sekedar dari dia ngeluh-ngeluh ga bisa, dan gue yang dengan keras kepalanya maksa dia buat bisa.

Sepulangnya saya dari Okinawa, dia punya 2 guru, karena selama saya absen 4 pertemuan, Taishin harus belajar. Meski guru yang satunya saya rasa mengajar lebih baik dari saya, namun tetep yang namanya rasa ngga rela buat berbagi itu ada. Dari yang jaim satu sama lain, sampe saling ngata-ngatain satu sama lain, sejutek apapun Taishin, saya ngga bisa membawa diri saya untuk sebel dan betah nyuekin balik itu anak.

Murid saya selanjutnya adalah Shota. Suaranya kecil banget. Murid Eikaiwa saya yang paling muda. Umur berapa ya? 8 tahun gitu. Sering saya salah panggil jadi ‘Shoma‘ karena kebanyakin gosipin Shoma 😦 Cita-citanya jadi animator, secara animasi kesukaannya Ansastu Kyoshitsu, sementara gurunya di usia jelang 20 sekian masih doyan nonton Larva. Cepet lupa sama apa yang sudah diajarin seketika, tapi ngga pernah protes kalo disuruh ngulang kata 5 kali sampe hapal. Selalu duduk di deket meja saya. Gedenya ganteng keknya, kalo aja singset dan banyak olahraga.

Selanjutnya saya dipertemukan dengan juara karate sabuk item, anak kampus tahun ketiga yang pernah ke Indonesia tapi nyesel ngga ke Bali; Keishu. Pas denger dia lahir bulan September, gue tepok jidat. Murid gue rata-rata anak September. Ngga suka ikura, dan punya kepercayaan diri di atas rata-rata orang Jepang. Kelak dia pengen S2 ke Australia yang dengan gigihnya itu niat dibelokin sama boski, dan doi disuruh S2 ke Indonesia.

Bocah-bocah unyu ku di tempat les. Kalo suruh milih, ngga tau karena mirip pilih satu lagu yang paling disuka, dan pasti bakal nyebutin lebih dari satu.

Pertama ngajar itu, kenal sama Yuka dan Reona. Reona jail, tapi makin ke sini, datengnya makin malem, dan bikin gue jarang ketemu sama itu anak. Ada Koharu dan Koemi bersaudara. Sering kepeleset manggil Koharu. Aturan ‘Koharu-chan’ jadi ‘Koharu-kun’ gegara karakter Konjiki Koharu-nya Prince of Tennis. Spesial Koemi, ini anak selalu ngasih hasil karya-nya ke gue. Makes me so proud dan mau mewek at the same time, selalu nyengir dan gaya ngomongnya kek nenek-nenek 😀

Riko-Anri bersaudara, sebenernya mereka ini nakayoshi, tapi ngakunya ngga dan sering jambak-jambakan. Ngingetin gue sama si katjrut. Terus Taiga, bocah cungkring ini entah kenapa ngingetin gue sama Ryuju. Iyah, Hino RyujuFei kita tercinta (kemana sih tuh anak? kangen asli denger kabarnya). Tapi pas rambutnya gondrong aja, pas udah potong rambut sama sekali ngga mirip. Dan banyak murid-murid lainnya yang rasanya kalo liat mereka itu adem, meski kerjaan di depan mata itu biadabnya minta ampun.

Dari seluruh murid, ada satu yang ngga pernah ngga dan malu buat ngejailin gue; Keiin namanya. Doi sebenernya punya kakak perempuan; An. Sering diomelin kakaknya karena jarang fokus ngerjain tugas. Keiin ini susah banget buat disuruh fokus ngerjain kerjaannya sendiri, dan lebih suka ngelayap kemana tau, atau ngusilin gue. Mungkin karena ini anak sering duduk deket meja, jadinya gue tau tabiat dia kali ya.

Pekerjaan selama 7 bulan ini bikin sadar kalo income kadang ngga menentukan kebahagiaan. Toh saya senang-senang saja dan selalu ada cerita dari mereka yang bisa saya kenang (dan ceritain lagi ke temen lewat LINE)

ac0d5cff
*Tyas masih senang karena belum butuh bayar apartemen. Coba kalo udah..*

Dan saya bosan di off-season skating competition kali ini. Sekaliber sosok Miki Ando di acara Monitoring nya TBS aja bikin excited setengah mati. Baru Miki loh, yang zenzen kankei arimasen sama trio kwek-kweknya. Sota, ya ampun, itu bocah kemana ya. Terakhir liat yoso nya beliau nampak lebih dewasa dibanding adik kita tercinta Unyu Shoma :3 Sota, dinantikan debutnya ya :*

nbd_a1920

Lalu kita tiba pada curhat terakhirnya. Acara ‘NEWS ZERO‘ yang baru saja tayang disela-sela bersantap buka puasa (buka puasanya jam 7, makannya jam 11. Sono aida, ngemilin fujiya pie)

o0443024013600245967

Adalah sang news caster itu sendiri; Takahashi Daisuke-san, yang sebenarnya terlambat ia taksir karena keburu keserempet sama kouhainya sendiri. Dan apa yang bikin anak ini girang melintir malem-malem gagal tidur karena buka puasanya pake kopi susu (lemah kamu) ini adalah selain Takahashi Daisuke-san itu sendiri, juga berita yang dibawakannya mengenai syuting PV terbaru dari lagu yang jadi favoritenya akhir-akhir ini oleh duo yang menjadi idolanya sejak SMP; KOBUKURO.

b6b25dc6
“Dan sejujurnya Abang Dai sendiri pun sudah cukup bagi saya yang nelangsa di off-season kali ini,”

Bahkan ketika abang Dai bilang kalau beliau mau coba skating pake lagu ini, duh senengnya bukan main. Sementara saya memimpikan Keiji membawakan satu dari sekian lagu favorite saya, maka rasa-rasanya girang banget seenggaknya senpainya dulu yang bakal bawain lagu favorite saya.

Czech Republic Figure Skating Europeans

Dan skater favorite saya akhir-akhir ini adalah Aa Javier Fernandez ❤ ga tau kenapa jangan tanya ( /////v///// ) mungkin gegara liat video beliau skating sama kakaknya; Laura kali ya. Beres skating, unyu banget gitu kakaknya dicium. Adek romantis gitu loh.

33c4b951
Uunch banget, ga kayak gue sama kacrut 

current mood: ngantuk
current song: Kobukuro – Kokoro
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-