Minna-san, konbanwa.
Jahat ga sih kalo judul postingan kali ini dikasi nama judul stagenya tanpa gue dateng dan ngeliat langsung? Bosen dengan episode curhat, dan emang cuma mau bahas ini doang (ga janji sih, ditengah-tengah pasti nyangkut kemana-mana)

Yak seenggaknya izinkan saya nulis dulu.

Jadi gini ceritanya…

HYOEN 2017 -BASARA- adalah sebuah pertunjukan teater klasik Jepang yang dibawakan diatas ice rink oleh para (mostly) figure skater Jepang yang kini sudah tidak aktif bertanding. Nyeritain tentang apa pun, meski nangkep secara keseluruhan, namun saya tidak bisa menjelaskannya, tapi pokoknya saya nyesel banget ngga nonton karena apa ya… kayaknya ceritanya unyu. Unyu Shoma……… //bukanyas

Selain ceritanya klasik, yang saya tangkap dari design peran dan chart-nya, ini adalah teater epik yang memunculkan aksi kepahlawanan. Selain segi cerita, saya suka dengan kostum dan ekspresi para pemerannya saat mengenakan kostum yang sekali liat sugu wakaru gitu mereka peran apa, peran apa, dan peran apa. Ngga cuma Takahashi Daisuke saja yang tampil sebagai peran utama, ada beberapa peran lainnya yang dibawakan mantan atlet figure skater seperti; Arakawa Shizuka, Oda Nobunari, Murakami Kanako, Asada Mai, Suzuki Akiko, dan lainnya.

Nah, mengapa saya tidak menonton Teater yang cuco badai ini sementara cerita dan segi pembawaan karakternya pun menarik? Karena ngga ada Keiji. Ngga deng bohong. Karena kere aja abis nonton PIW. Asli. Ini jujur. Bokek. Nabung buat ke Kurashiki.

Daripada gue ngegembel di kampung kecengan

Nah, semua bermula pada hari Jumat.

Jadi awalnya seorang teman yang asli Yamanashi ini, mengajaknya untuk jalan-jalan keluar di hari Sabtu. Awalnya, anak ini berencana buat nyuci dan ngga ngapa-ngapain hari Sabtu, karena keuangan akhir bulan. Namun, entah kenapa hayuk aja diajak keluar sekalian buat refreshing juga. Gitu kali ya mikirnya. Kalik. Iya aja, hari Sabtu keluar.

Hari ini sebenernya pure ngga ada niatan buat ke Yoyogi dan aslinya gatau kalo si Hyoen bakalan tampil perdana hari ini, dan tempat di Yoyogi. Asli, ngga tau kedua hal tersebut, dan cuss aja ke Yoyogi, karena mikirnya deket ke tempat pulang, dan Yoyogi punya taman bagus buat gelaha-gelehe (bahasa si mamah buat santai-santai)

Nah, pas lagi jalan ini nih, tiba-tiba ngeliat baliho gede warna putih. Ngga perlu lama buat tau kanji-nya, karena akhir-akhir ini rajin ngikutin beritanya, itu kanji HYOEN. Sontak aja ini anak yang nunggu lampu merah buat nyeberang, langsung cengar-cengir sendirian. Mikirin kalo dia cuma sejarak angka sama babang Dai di wilayah Yoyogi. Sama tjuy.

Ingetkan ini anak pernah keserempet sama seniornya Keiji ini? Nah, ini. Ngga tau sejak kapan mulai cengar-cengir sama si abang, semenjak Kandai kali ya. Kalik. Tapi tetep aja kalo masalah gigih cerita mah sekali ditanya ‘Tyas sukanya siapa?‘ pasti langsung jawab ‘Deka‘. Tanpa ditanya pun gue jawab demikian keknya //plakk

Balik ke Yoyogi. Meski ngga nonton, ini anak nawaitu. Meski ngga nonton, seenggaknya foto baliho-nya karena sudah waza-waza datang, dan kebetulan banget dipertemukan oleh pertunjukkannya Hyoen langsung. Kan kayak manaaa gitu. Kayak kebetulan jalan, eh tau-tau nyampe Kurashiki. Ya kan sekalian karena udah nyampe Kurashiki.

th_116_


“Ngerasa tulisan sendiri mulai kacau,”

Niatnya mau foto jarak jauh aja, da malu dan di depan pintu masuk pun sudah ada aa-aa yang standby ngeliatin ini anak pada mau ngapain kali. Namun dengan keberanian sang teman yang bertanya, ‘saya mau foto di depan baliho. Boleh ngga?‘ yang ternyata disetujui oleh si aa, dan akhirnya saya bisa foto paaassss di depan baliho-nya.

18556301_10207402441734178_1649069923992249986_n

Beres pepotoan, anak ini pun akhirnya berniat pulang sampe akhirnya si temen nyadarin kalo di seberang baliho ada booth yang jual merchandise. Pengen sih sebenernya kalo ngga mahal, tapi malu dan ngga punya tiket tea tau-tau beli kan ngga lucu njir. Nah akhirnya si temen ini kembali menggantikan anak yang kerjaannya cuma ngefans tanpa punya keberanian buat ngungkapin //tsah

“Permisi, ini anak ngga punya tiket, tapi boleh beli ngga?”

Dan dibolehin. Bahkan masuk dari pintu keluar pun di sah-kan. Enaknya ngga nonton tuh gini. Serba tenang, hati ngga kekejetan sorangan dan bisa ngehirup udara yang enak. Apalah ini udara enak. Akhirnya beli postcard babang dai sama clearfile yang masing2 selembarnya 200 yen. Keitung lumayan murah lah kalo dibandingan beli yang disney punya which selembarnya hampir 500yen.

DSC_1323

Beres, akhirnya pulang ke Yamanashi lewat stasiun Harajuku. Pas di stasiun Harajuku, entah kenapa si mata ini nangkep poster babang Dai yang gede banget; ‘LOVE ON THE FLOOR‘ yang bakal jadi pertunjukan si babang selanjutnya.

DSC_1322

Entah kenapa seharian ini Harajuku dan sekitarnya penuh dengan abang Daisuke. Entah Harajuku rasa Amagasaki, atau Harajuku rasa Kurashiki….

current song: Prince – Let’s Go Crazy
current mood:
ngantuk, badan tidak bertulang, leuleus
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-