Minna-san, Konbanwa.

Kembali lagi dengan saya yang sudah menghabiskan 3 jam di depan laptop tanpa ngapa-ngapain, tapi sebenarnya ada satu laporan yang harus dikerjakan, satu tulisan yang harus disubmit ke kantor, dan wattpad yang harus diupdate. Tapi itu semua tidak saya kerjakan! Hahahahahah //plakk apa ya, males parah. Ngga mood banget. Mana besok kelas pagi. Besok makan apa aja ngga tau.

Anyway, saya mau berbagi kisah yang saya alami hari ini.
Mengenai apa? Apalagi kalo bukan skater-skater unyu yang bikin hatinya bolak-balik, kuncup, mekar, terbang tengkurep, ngejenghak, apalah itu terserah. So cekidot!

Jadi, sudah tau kan kalo ini anak berteman dengan seorang Ibu yang ngefans dengan Shoma, kami bertemu saat bersama-sama nonton Prince Ice World di Yokohama awal bulan ini? Nah, tau kan kalo ini anak pusing tujuh keliling tambah 2 kali puteran ngutak-atik tipi loungenya cabut pasang kabel yang ngga tau itu kabel apaan demi dapet saluran BS? Nah, awalnya si ibu menawarkan untuk merekamkan, namun saya tolak dengan alasan tidak enak hati dengan si Ibu yang kelewat baik sering ngasih info-info. Lalu, gue curhatlah masalah ini sama temen (dia pemain shogi profesional betewe) saat kita kencan beli sayur di hari Sabtu. Anak ini curhat kalau dia galau setengah mampus ngga bisa nonton PIW yang udah bikin baper sebaper gue cengar-cengir kalo liat bio twitter Keiji atau nama Tanaka, atau apapun yang related sama skater asal Kurashiki tersebut.

Bahkan di kelas hari ini, saat sang dosen tengah mengajarkan kalimat baru, lalu bertanya ‘kamu suka apa?‘ dalam hati sambil mesem-mesem saya jawab ‘saya suka Deka pak,’

040
Emang udah kronis ini anak. Butuh di ruqyah.

Lalu ini bocah juga curhat ke temannya, sebenarnya sudah ditawarkan untuk di rekamkan, tapi nolak karena ngga enak hati. Lalu temannya ini nyeletuk ‘kenapa? minta rekamin aja lagi. toh dengan rekaman loe bisa nonton 1000x. Lagian juga gue tau loe gabakal bisa waras kalo ngga nonton, dan gue saranin loe minta rekamin. Sekarang juga,

Berangkat dari perkataan sang teman, ia pun memberanikan diri untuk mengontak si ibu yang tinggal di Yamagata, dan ngga tau malunya minta rekamin. Si ibu lalu OK, dan bersedia merekamkan. Tau deh kerekam apa ngga. Namun, alamat dan kontak sudah saling bertukar jadi ada harapan sesuatu mampir dong ke post box saya. Tak hanya PIW, si ibu juga menawarkan untuk merekamkan Fantasy On Ice yang akan tayang di akhir Mei ini.

fbimg1

Mirip PIW, cuma ngga ada fureai. Ehe. Tapi jangan salah, skater yang kali ini tampil di FOI, adalah skater-skater ketje kelas Dunia. Sebut saja Weir yang baru saja merilis video beliau membawakan Short Program Yuuri; EROS (kalo ga salah. lupak), Evgeni Plushenko, Stephane Lambiel, Aa Spanyol tercintanya; Javier Fernandez, skater unyu di usianya yang sudah bapak-bapak; Oda Nobunari-san, dan tak ketinggalan dua dari tiga bersaudara Hanyu Yuzuru dan Uno Shoma (sampe Keiji naik ke jajaran skater, gue mau nangis sekenceng-kencengnya teluk Kobe) Namun karena si FOI ini bakal ditayangkan di tipi yang lagi-lagi BS, maka daripada keluar 3 man sekian yen buat cuco seki (bahasa gue) mending nonton rekamannya. Toh Keiji ngga naik panggung di FOI. Awas aja kalo naik di FOI. Gue terbang ke Kobe pokoknya. (Segitunya yas?) iya segininya gue suka sama laki-laki yang 2 bulan lebih muda. Duh harus segera sembuh ini mah.

hahai
“Sekarang gue paham kenapa skating
off-season di bulan Mei. Karena mau puasa. wkwkwk”

Karena minta direkamin FOI juga, makanya anak ini meminta jika si CD dikirim sekalian saja di akhir bulan, biar hemat. Namun si ibu pun awalnya menawarkan untuk ngirim si rekaman PIW duluan karena beliau bilang ‘bisi kebelet mau nonton

th_095_
“Kalo dapetnya dua mah, saya bakal sabar bu. Sampe ke liang lahat gue sabar-sabarin,”

Udah beres omongan CD dan tetek bengeknya.

Lalu, beralihlah pada kuliah jam terakhir di hari ini; jam keempat. Ini anak mengambil bahasa Jepang sebagai kuliah terakhir di hari selasa, yang notabene setengah isi kelasnya adalah teman-teman satu asrama. Baru aja dateng, langsung di sambut

“Ko, ada paket CD depan kamar loe, tadi orang Takuhaibin dateng”

Hah CD?‘ sejenak anak ini loading. Kok ada kiriman CD? Sementara orderan terakhirnya dari Amazon cuma buku 3 biji dan itu pun sudah terbang ke Indonesia. Setelah loading lumayan lama, anak ini baru ngeh dengan CD yang pada minggu kemarin dibicarakan antara ia dan teman barunya yang dari Yamagata tersebut. Tak karuan, hati langsung merekah, meledak, apa ya. Rasanya ngga siap aja nerima fakta kalo si CD nyampe duluan. Galau, seneng, ngga tau mesti gimana, pada akhirnya anak ini ngga bisa konsen di kelas bahasa Jepangnya yang kalo boleh bilang, bosen parah karena monoton.

Tiba di jam pulang, anak ini langsung mencelat ke asrama. Meski hari ini niat beli cesim karena besok mau numis bakso dan bertekad hidup sehat makan sayur karena semingguan ini makannya ayam goreng, kimchi cumi, dan sup miso 100 yen dapet 3 biji. Sangat tidak bervitamin. Tapi karena ada CD yang menunggu manis di depan pintunya, anak ini pun langsung pulang tanpa membeli sayur apapun.

Begitu tiba di depan kamarnya, ia mendapati sebuah amplop tergeletak manis di depan pintu kamarnya. Langsung diambil dong, degan senyum lebar banget. Pas diliat emang buat gue dengan alamat yang tertulis sama persis dengan alamat kamar tempatnya tinggal.

Tapi ada yang janggal di sini. Si amplop bertuliskan ‘Nippon Hoso Kyokaiwhich means NHK, which means perusahan televisi atau penayangan terbesar se-Jepang. Gue pikir ‘kece juga ini ibu, ngirimnya pake amplop NHK. Kerja di NHK kali ya,‘ lalu, yang ganjil kedua adalah, tidak ditemukan kanji nama si ibu, dan kanji alamat tempatnya tinggal; Yamagata. Suspicious dong? Secara kok ngga nyantumin balik. Siapa tau gue bisa kirim Sakuranbo yang banyak ye kan sebagai ucapan makasih.

Setelah loading berapa lama, mengenai amplop NHK dan CD, akhirnya anak ini sadar jika CD yang dikirimkan bukan dari si Ibu melainkan dari NHK Tokyo tempatnya bekerja sama beberapa minggu lalu! Sialan.

Jadi, sekitar awal Maret, tempat saya baito, bekerja sama dengan NHK membuat program tayangan tempat wisata yang jarang dikunjungi. Menuliskan beberapa script dan memperkenalkan sebagian Yamanashi adalah sebagian kecil tugasnya. Program tersebut pun telah tayang di akhir April lalu dan seluruh pekerjaan saya dengan NHK pun beres. Endingnya pun saya meminta seluruh script yang sudah jadi untuk portofolio pribadi. Namun tidak ada balasan, sampai akhirnya terlupakan oleh Nagano, PIW, dan Hyogo. Ternyata kampretnya, si CD datang tanpa tedeng aling-aling, tanpa balasan email apapun yang menyatakan kalo si CD bakal dikirimkan ke saya.

042
“TERNYATA CD YANG GUE TERIMA ITU KERJAAN!!”

189bbdde
“Bukan liuk tubuh Keiji, atau skating apapun,”

Dan cuconya, di dalam amplop terdapat balasan email yang seharusnya di kirim lewat email, dan malah dikirimkan lewat pos.

“Makasih loh pak, berkat bapak saya auto-patah hati”

Yaaa gitu deh. Mengenai CD di hari ini.

Oh ya! Baru inget. Inget ga kalo anak ini suka banget sama ‘Boku no Kokoro wo Tsukutte yo‘ nya Hirai Ken. Udah denger? Itu lagu sumpah enak banget kalo dipake skating dan berharap lagu ini bisa dipake siapaa gitu (maunya sih Keiji) buat Free Program meski kayaknya harapan saya pupus karena Keiji terlanjur pakai ‘Just Like Fire’ nya P!nk deh.

Nah, kebetulan negliat tweet-nya Oda-san, yang mana beliau berfoto dengan salah satu penyanyi favorite-nya; Hirai Ken dan Asada Mai-san. Seneng dong, skater yang disukai-nya berfoto dengan penyanyi favorite. Nah hari ini saya akhirnya menonton rekaman ulang acara yang disiarkan pada akhir Februari lalu tersebut. Ternyata, saat Hirai Ken membawakan single terbarunya tersebut, Oda-san dan Mai-san menjadi penari yang membawakan lagu tersebut dalam bentuk gerakan tubuh.

Untitled

Meski tidak memakai sepatu skating, namun satu harapan saya terwujud jika lagu yang saya yakini enak untuk dibawakan dalam bentuk Free Program, akhirnya dibawakan oleh pasangan Oda-san dan Mai-san. Semoga kali ini dibawakan oleh Yuzu dan aa Javi *digaplokin skating blade* anyway bahas OTP perskatingan entar dulu yaaa. Kokoroh belum sihap. Apa lagi Keiji x saya //plakk (ngga ada yang kepo juga betewe)

By the way, saya jadi suka Macchi (Machida Tatsuki), dan sempat membaca wikipedianya sebelum mandi (sebelum mandi banget yas?) dan di wikinya tertulis saking ngefansnya Macchi dengan babang Daisuke, beliau sampe sekolah di SMP / SMA yang sama dengan skater yang berhasil meraih perunggu di Olimpiade Vancouver kalo ga salah dengan naik shinkansen. Gini kalo jadi fans, ga tanggung-tanggung.

th_111_
“Gue S2 di Kurashiki Geijutsukagaku University aja gitu?”

current song: Kobukuro – Kokoro
current mood: males
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-