Minna-san, konbanwa.
Kembali lagi dengan saya yang belum beres galau, dan ngga move on dari Yokohama Skate Center. Tau lah kenapa.

Seminggu berlalu semenjak terakhir kali saya mendatangi Prince Ice World Yokohama, dan ternyata banyak kejadian berlalu semenjak itu. Ngga cuma masalah hati dengan dunia perskatingan, tapi juga hidup dan roda yang berputar di dalamnya. Kali ini, izinkan saya curhat.

Sesaat sebelum keberangkatannya ke Kofu dari Kyoto, ini anak menunggu bis yang akan membawanya pulang ke tanah Yamanashi-nya tercinta. Iya, Yamanashi, yang tanpa tedeng aling-aling anginnya tetiba sukak kenceng, dan bikin handuk seberat hampir sekilo ini terbang ke rumah tetangga sebelah. Pas lagi enak-enak nunggu dengerin lagu Niall Horan yang jadi Exibitionnya si bungsu–Shoma; datanglah sebuah bis.

Sebenarnya bis biasa dengan tulisan ‘KYOTO’ gede di sisi badannya. Namun, tulisan di depan bis itu yang bikin anak ini kesambet dan galau tetiba. Gimana engga. Pas banget tujuan di bis itu tertulis; Okayama – Kurashiki. Buat yang sudah tau dan baca postingan-postingan kemarin, pasti tau kenapa Kurashiki bikin anak ini galau; yup! tempat kelahirannya Keiji–cowok yang lebih muda 2 bulan darinya ini.

tumblr_onuv7pfxup1rmbfdco1_500

th_089_02
“Emang si Tyas lebay. Biarin aja, daripada nangis minta balik,”

Cukup lama dirundung galau, sebelum akhirnya bis tujuan Kofu tiba dan akan membawa anak ini pulang ke tempat dimana kampusnya berada.

sillyp1
“Pak, titip salam buat Kurashiki ya,”

Terus, akhir-akhir ini lagi kesambet sama skater yang lebih muda. Seumuran adek. Iyah, si kedot yang tiada hari tanpa bikin gue naek darah. Kalo gini terus ceritanya kapan cinderella ketemu pangeran. Bukan, bukan Shoma. Shoma mah masih lebih tua 3 tahun dari si adek. Tau siapa?

YAMAMOTO SOTA
tumblr_ocwx4s3w4z1vdr5cfo8_r1_1280

Well, meski ngga se-lovesick gue sama Deka, tapi Sota berhasil bikin album di hape gue 80%nya foto dia doang (kalo 80% foto Keiji doang, kerjaan tiap hari jantungan mele keknya gue). Apa ya, tiba-tiba kesambet sama anak 17 tahun ini bukannya apa-apa sih, masalahnya si adek ini (gue bilang Shoma itu bungsu btw) nempel banget sama Shoma yang otomatis ke notice sama guenya dan apalagi satu hari temen yang fans Shoma garis lembut ini (doi ngefans tapi kalem, ga kayak gue yang denger nama Deka aja jantung sakit) tiba-tiba ngasih foto mereka berdua yang langsung gue jadi pengen ngeh dan masuklah Sota ke dalam jajaran nama-nama yang sering kita gosipin dan belokkan kenyataan lapangannya.

tumblr_op6f3neaom1ty4cy5o4_250

th_015_orz-v2
“Aku mau tobat dari pedo ya Allah,”

Dan kemarin Kamis, dimana ketika ini anak tengah menunggu jemputan di depan sebuah konbini mainstream dekat asramanya. Masih ingat dengan sosok ibu-ibu yang menemaninya menonton pertunjukan Prince Ice World kemarin? Kebetulan kita bertukar kontak dan berbagi hasil buruan. Beliau sih yang rajin ngeshare. Nah, berhubung program yang saat itu dibawakan Keiji saya ngga tau lagunya, beliau ngeshare lagu yang ternyata menjadi program Keiji yang (kayaknya) baru.

P!nk – Just Like Fire

Meski secara pribadi saya menyukai lagu ini, namun saya ngga terlalu suka program yang Keiji bawakan. Bukan, bukan jelek. Bagus kok. Bagus bangeeettt. Apa ya, beda banget sama image si abang selama ini yang fun, ceria dan kalem, tetiba programnya switch jadi… ya jadi kayak lagunya, agresif, seduktif, dan seksih sekalih. Ini opini pribadi sih. Meski ngga suka dengan programnya, jika Deka memang nyaman bawain-nya dan memang bisa mengupgrade penampilannya, saya hanya bisa mendukung sepenuh hati sepanjang doa //tsahh.

th_106_
“Semangat ya buat musim depannya,”

Lalu kita menuju sore, dimana dirinya menunaikan tugas sebagai seorang tenaga pengajar yang kerjaannya nilai peer dan dijailin sama anak-anak preschool. Begitu nyampe, ada 200 lembar peer yang datang dari satu murid. SATU MURID. Belum lagi gue mesti meriksain peer murid yang lain, belum lagi kalo ada yang beres benerin yang salah-salah dan kudu dinilai ulang, belum lagi…. *matik*

Sejujurnya, meski emang kewajiban, dengan berat hati itu si 200 lembar harus diambil sendirian, yang artinya, ngga ada ngobrol ringan di sela-sela kerja, ngga ada ngebercandain murid, ngga ada ngecek hape buat bales gosipan di bungsu, dan ngga ada alesan mikirin yang lain selain 200 lembar di depan mata dan kerjaan plus-plus yang datang susul menyusul menjadi satu~ *malah nyanyi*

Dan cuco’ nya si boss lewat sambil bilang, ‘karena elo yang ngerjain si 200 lembar, gue kasih bonus deh,’

Denger kata bonus, yang kebayang adalah duid yang bisa dipake anak ini untuk project selanjutnya; Kurashiki.

th_009_v2
“Ampun bang, demi elo gue rela banting tulang segininya coba,”

Dan alhasil seharian Kamis kemarin yang namanya balesin LINE–termasuk tilpun si mamak yang ngga pandang waktu–, gosipin Shoma, ngobrol sama rekan sebelah (padahal mau curhat kalo Yuzu tiba-tiba tampil di Makuhari dan niat nyeret beliau nonton juga, tapi apadaya, keburu sold out dan gue juga udah ngga punya apa-apa selain ginjal yang untungnya masih berfungsi sesuai ketentuan illahi) dan bahkan ngecek udah maghrib apa belum aja ngga bisa.

Begitu beres, otak somplak keknya.

Dan curhat terakhir adalah saluran televisi!!

Lagi-lagi info dari sohib beda prefektur, Y-san, yang menjadi teman menonton ice show-nya kemarin (iya si ibu-ibu tea), memberitahukan jika Prince Ice World yang kemarin kita tonton, akan disiarkan di televisi. Sialnya, program ini akan ditayangkan di BS. Apa itu BS? hm, entahlah kalau ini saluran kabel atau satelit atau bagaimana, namun yang namanya BS, itu seluruh Jepun alias Nasional. Jadi, nomer channel nya pasti sama dimana pun berada, beda lah sama siaran lokal.

Nah, dikasih tau jam sembilan malem yang mana namanya Yamanashi itu jam 8 udah sepi kek kuburan (kuburan aja kadang rame dipake dangdutan) anak ini langsung mencelat ke lounge tempat dimana satu-satunya benda bernama Televisi berada, guna mengecek siaran BS. Sialnya ngga ada. Padahal besok tayang.

Akhirnya, ini anak curhat ke temennya yang notabene punya iPad, dan bisa streaming tipi. Yang hasilnya nihil meski sudah dibantu. Nyari streamingan di Google pun nihil karena ini bukan siaran tipi lokal yang bisa ditemukan. Ada Terebi Kanagawa, tapi siaran PIW nya sudah lewat dari Februari lalu. Huasem. Ngga putus asa, ia mengontak temannya yang ternyata punya siaran BS di rumahnya (orang jepun btw) dan langsung minta record-in dan satu-satunya harapan terakhir. Namun nyatanya, meski bisa direkam, ngga bisa dimasukin ke tipi, dan harus nonton di tipi rumah keluarganya.

072
“Pupus harapan….”

Pokoknya 3 hari ini njelimet nyariin seribu satu cara gimana caranya ini anak nonton PIW lagi, namun nyatanya nihil. Apalagi setelah ngecek jadwal figure skater yang bakal tampil di tipi sebulanan ini, bakal ada program yang nayangin Keiji, dan sayangnya saya kembali terbentur pada kenyataan BS.

b6b25dc6
“Besok…. nyuci aja, nyuci hati dari perasaan aku ke kamu,” #gagalGombal

Apa ya, kadang perih aja jadi fans perskatingan. Segala-gala mahal. Bikin dompet nangis, dada sakit, dan sejuta penyakit mental nempel di badan. Gak kayak temen yang doyannya baseball. Pertandingan on terus di tipi, lah skating? April aja udah off-season. Terus meski menonton pertandingan baseball itu juga mahal bayar kursinya, atleast lama bisa 4 jam. Lah? Skating? meski 4 jam, iya kalo suka semua atletnya, kalo cuma nungguin Keiji seorang? 10 menit juga beres sampe keluar hasilnya. Apalagi gue naksirnya Keiji. Ya ampun, di wiki Kurashiki aja dia ngga ditulis kelahiran sana.

023
“Perih kalo diceritain mah,…”

Ada kalanya minta diluluskan saja segera dari penyakit perskatingan ini. Hamba ngga sanggup gusti. Tapi gimana dong? Jangankan liat Keiji yang nongolnya jarang naudjubillah, liat poster Yuzu di toko buku aja ngejerit ngga karuan….

Kalo kata temen gue mental gue lemah, atau usia mental gue cenderung rendah

Biarin lah, sementara ini nikmatin aja dulu jantungan dalam setiap momen liat update-an mereka. Inget jaman nunggu bis pulang, sambil ngescroll twitter, ini anak nemu update-annya Keiji yang terbilang jarang, dan ternyata si abang update mengenai PIW kemaren. Ya Allah itu gue nyengir lebar banget dan ngga sadar diliatin orang-orang.

d33561e9
“Sembuhkanlah kelemahan mental ini gusti…”

Terus akhir-akhir ini jadi mikir kalo mukak Takahashi Daisuke-san itu mirip Honda Keisuke–atlet idolanya dari cabang olahraga sepak bola.

Tau ah, capek.

current song: P!nk – Just Like Fire
current mood: lelah sama BS gusti.
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-