Minna-san, konnichiwa.

Kembali dengan saya yang baru saja beres menunaikan pekerjaan pra-golden week, dan kini saya menunaikan perkerjaan golden week saya. Golden week masih kerja? Hahahahahahahaheu. Ya gitu deh. Tapi di sela-sela pekerjaan saya, saya mau menceritakan pengalaman saya kemarin ketika menghadiri PRINCE ICE WORLD YOKOHAMA 2017 yang diselenggarakan Prince Hotel yang gedenya minta maap, ngejeblag depan Shin-Yokohama eki.

Gimana awal cerita anak ini bisa menghadiri ice show tersebut? Selalu ada kisah untuk dimulai.

04100944_58ead58b9e890

Udah tau kan awalnya ini anak suka dunia (laknat) perskatingan?? Nah, kala itu, ada pemberitahuan dari website dimana ia memesan tiket live viewing Yuri!!! On Stage (nanti review Yuri!!! On Stage nya terpisah ya, kek ada yang mau baca juga lagian) jika akan ada pertandingan WORLD TEAM TROPHY 2017. Tau kan ceritanya anak ini ngobok-obok web ISU dan nemuin jadwal pertandingan ini, namun ngga kebagian tiket karena tiketnya habis? Nah, sebagai ganti si tiket WTT yang udah habis tea, web tiket ini menawarkan saya untuk menonton ice show yang mana menampilkan skater kesayangan saya; Keiji, dan Shoma dalam satu rink. Mau dong, secara lagi ngefans-ngefans nya sama si abang (padahal lebih muda) maka saya pun berniat menonton pertunjukkan tersebut. NAAAAMUUUNN, Ternyata tiket sudah habis terjual dan terpaksa saya gigit sendal swallow karena belum bisa bertemu Keiji secara langsung.

Namun, yang namanya Tyas belum afdol kalo kehabisan tiket itu apalagi galau yang menyangkut Tanaka Keiji ini, ngga curhat. Curhatlah ini anak kepada salah satu rekan kerja nya di tempat mengajar yang kebetulan beliau ini pernah menyaksikan pertunjukkan Yuzu secara langsung. Mendengar kouhai nya ini nelangsa desperet pengen ketemu pria pujaannya, akhirnya senior ini anak di tempat kerja ini pun membantunya mencarikan tiket dan ta-da! Dapatlah dua tiket untuk nonton bersama yang sialnya karena sudah giri-giri mepet hampir tanggal pentas, tiket yang tersisa tinggal yang S seki alias yang mahal punya. Di beli lah itu tiket tanpa ba-bi-bu karena mikirnya bakal ketemu Keiji.

th_108_
Udah nih, dibeli. Udah nih, miskin. Udah. Beres.

Sebulan kemudian, jadilah anak ini nonton pertunjukkan yang mengorbankan jatah makan di luarnya, dan beralih pada sup 100yen 3 bungkus dan kimchi doang yang sukses bikin berat badannya turun (asumsi aja, ditimbang mah belum). Harinya tiba tepat tanggal sebelum keberangkatannya ke Kyoto. Gila ga tuh? Sementara show baru mulai set.4 dan kemungkinan beres malem. Belum lagi harus ngesot ke Korean Town buat beli bahan kimchi. Nyampe Yamanashi bisa tengah malem.

Setelah tiba di Shin-Yokohama Skate Center, dua sukeota abal ini pun segera menduduki tempat duduk yang sialnya, meski terbilang depan, tetep aja duduk di paling belakang. Nah, buat dua orang yang baru menduduki Shin-Yokohama Skate Center ini, apalagi saya yang baru pertama kali debut nonton ice show, ngga tau harus ngapain dan kapan harus ngasih hadiah. Kalau diliat di pertandingan, hadiah dilempar ke rink setelah skater yang bersangkutan beres tampil. Tapi ini kan beda, ini ice show bukan pertandingan. Makanya sejujurnya ini anak kincho parah dan excited abis.

DSC_1048

Ngga berapa lama sebelum pertunjukan dimulai, datanglah seorang ibu-ibu yang duduk di sisi ini anak. Dan ngga kayak orang jepun kebanyakan–mungkin karena kasihan liat ini anak menatap nanar rink dengan tatapan tidak tahunya sementara sang teman pun ngga tahu apa-apa–mengajaknya mengobrol. Ternyata, si ibu pun debut pertama kalinya nonton pertunjukan ice show seperti ini, dan jauh-jauh dari Yamagata.

sillyp1
Gueh Yamanashi, dia Yamagata.

Nah, ternyata, setelah ngobrol panjang lebar, si ibu ini fans dari Uno Shoma.

th_001_-v2
“Adek, ya allah fans eloh nenek-nenek kabeh”

Jadi ada ya, duduk nenek-nenek. Asli ini mah nenek-nenek–yang duduk 2 barisan di depan kita dan selalu siap memotret dengan talenan alias tab-nya. Dan saya asumsikan si nenek di depan kita ini juga fans nya Shoma, karena pada layar tipi yang menampilkan skater-skater yang akan tampil, girangnya itu nenek tak terkira. wkwkwkwk.

Dan lampu mulai redup, pertunjukan pun dimulai.

Awalnya, seluruh skater (skater prince ice ya, bukan para atlet dan mantan atlet) keluar semua menampilkan konsep tema tahun ini; 4 Seasons. Ya tau lah, terdiri dari Spring, Summer, Autumn, Winter. Nah, setelah beres menampilkan konsep utama, skater-skater kawakan macam Arakawa Shizuka (senpai-nya Yuzu), Macchi gitu? (Machida Tatsuki) dan juga si Adek; Shoma, tampil keluar menunjukkan kebolehannya. Lalu, semuanya masuk, dan tim skater prince ice yang tampil lagi.

DSC_1054

Macchi~!! Unyu bingitss

Di sini sempet khawatir. Gelisah gitu. Kalo tadi yang semuanya keluar itu skater hari ini, Keiji kok ga keluar. Jangan-jangan dia batal tampil last minute, dan gue ga baca web. lalu sayonara daisuki na hitoini lagu hana-hana btw *ga nyambung anjir*. Gelisah parah. Duduk ngga tenang, liat kanan-kiri terus. Kalo iya ternyata Keiji ngga tampil, buat apa gua dateng?

Sebenernya ada satu lagi skater favorit saya namun saya ngga bisa liat penampilannya; Oda Nobunari–karena beliau tampilnya di akhir April dan saya nonton yang bagian Mei. Huhuuu padahal mau liat Oda-san secara langsung. Secara Oda-san itu lucu. Tau kan kalo anak ini gampang mewek, nah Oda-san juga. Jadi kalo liat Oda-san nangis, ini anak juga ikutan nangis. Perih aja rasanya liat dia nangis tuh yang bener-bener sedih banget.

Sampai akhirnya Mura Takahito tampil.

DSC_1078

Mura Takahito

Lalu beres. Lalu masuk lah seorang skater tanpa disorot lampu karena namanya belum tampil di layar yang terbentang di sisi utara-selatan rink. Pas namanya terpampang….

e111de78
“Alamak! Itu Keiji! OMG! KOK ADA YANG BEDA YA!?”

Duh senengnya bukan main, ngeliat Keiji secara langsung. Ternyata, aa kesayangan saya ini baru aja potong rambut!! Meski ngga cepak-cepak amat kek anak-anak IPDN, tapi cuco banget, dan makin cinta.

Sebenarnya, semalam sebelum keberangkatan saya ke Yokohama, saya sempet mempetrtanyakan maksud ini semua. Untuk apa saya mati-matian datang demi seorang Keiji? Apa ini semua worth it? Atau hanya impian belaka saya aja bisa ketemu seorang Keiji? Berhenti aja apa gitu ya? Dans seribu pertanyaan galau lainnya yang melunturkan semangat saya melangkah ke rink ini. Namun, setelah melihat Keiji yang berdiri di tengah rink, tanpa batas layar dan subtitle, rasanya saya bisa bilang kalo saya jatuh cinta lagi sama si aa deh.

th_087_
“Uuunch,”

Entah saya yang kudet, atau emang ini program baru. Kala tampil waktu itu, Keiji membawakan program yang belum pernah saya lihat sebelumnya di pertandingan mana pun. Bertemakan api, koreo Dekapanggilan kesayangan Keiji–kali ini buat saya terlalu bersemangat, terlalu bergairah, dan seksi abis. Dia banyak berinteraksi dengan penonton di sebelah barat, selatan, dan timur (gue utara btw, tau lah gimana rasanya) tanpa ada interaksi Keiji ke belah selatan.

d33561e9
“blok ini butuh perhatianmu mas,”

Ngeliat penampilan pertama Keiji itu ya, udah mah kostumnya duuh, gue aja ngga sanggup liat. Sebenernya as usual Keiji tampil–kemeja. Namun kali ini, beda dengan kostum Short Programnya yang mana dia pake kostum berbelahan dada rendah, kali ini dia pake kemeja yang menunjukkan dadanya

th_083_v2
“Duh, adek ga kuat bang,”

punch
“Sok muda lu, najis”

Dan lengan yang transparan. Udah mah itu badan slim banget, gerakannya agressif banget, ngeseduksi penonton pula. Panas. Panas hati tau ga liatnya. Kek nyerah aja mau keluar ga sanggup bisi nangis di dalem. Tapi kalo inget lagi beli tiket show ini sampe makan nasi – kimchi doang, akhirnya pupus dan nonton sampe habis.

Kalo misal, si program ini di bawakan ke dalam ranah pertandingan, saya pikir ini program yang lumayan cuco untu Free meski saya pribadi lebih suka Fellini.

023
“Ya iyalah, secara Fellini fun, tapi program ini eros banget, mana rela,”

Namun, pada akhirnya saya cuma bisa berdoa yang terbaik untuk abang Keiji di musim mendatang. Semoga bisa meraih medali lagi ya. Semangat bang! Doaku selalu untukmu.

Pertunjukkan babak pertama beres, lalu istirahat 20 menit. Itu nenek-nenek pada keluar buat ke kamar mandi. Udah gamang dari tadi kalik ya wkwkwkw. Dan gue sama si ibu sebelah ga ke kamar mandi, kita asik ngobrol bareng. Ternyata si ibu ini sudah menonton pertunjukkan sebelumnya di jam 11.

  1. Gue baru tau ada pertunjukkan sebelumnya yakni jam 11. Gue kirain, pertunjukkannnya cuma satu yakni jam yang sekarang; 15:30.
  2. Si Ibu kaya banget sampe bisa nonton 2 kali. Gua aja, nonton satu ngga bisa makan daging sebulan. Including daging ayam loh yang notabene bisa beli di konbini.

Gils, gils, gils. Gue cuma bisa diem pas si ibu bilang kalo ini kali keduanya beliau menonton pertunjukan di hari ini. Meski debut, jangan maen-maen. Emangnya ini anak, sekalinya nonton gak bisa makan daging.

Namun, dari si ibu juga saya mendapatkan info jika kalau hendak memberikan hadiah, bisa langsung disampaikan kepada skater yang bersangkutan. Terlebih, mereka semua baik, dan bisa diajak bersalaman dan ngobrol sejenak.

Ngedengernya deg-degan ga si? Ngebayanginnya bikin jantung meleleh gak si?

Kebayang dong betapa unyu-nya kalau bisa bilang, Shoma, aku calon kakak ipar mu, loh,”

*terus disambit rame-rame*

Lalu, dimulai lah babak kedua yang mana menampilkan 2 musim berikutnya; Autumn dan Winter. Di Autumn, Keiji kembali tampil dalam tema Haloween yang notabene sub-tema dari Autumn. Yang namanya haloween pasti pake kostum. Keiji, keluar dengan rambut afro orange nya. Entah karena exibition terdahulunya itu afro freak, atau gegara ada film yang judulnya afro Tanaka. Entahlah. Pokoknya dia kribo. Cuma pakek t-shirt. Beres. Ketauan banget kalo itu Keiji.

Nah, si adek ini nih yang gue kelimpungan setengah mati nyariin orangnya ngga ketauan dimana juntrungannya. Curiga dia jadi hantu yang cuma ditutupin sprei trus matanya 2 dibolongin wkwkwkwkwk.

Setelah capek menantikan penampilan si adek, akhirnya ia tampil dengan program ‘See You Again‘ yang pernah dibawakan setahun lalu? dua tahun lalu? Itulah. Namu sejujurnya saya lebih suka program FS-nya pada season 2016-2017 kali ini atau pun exibition di tahun yang sama. By the way exibition Shoma, gue keracunan lagunya Niall Horan yang berjudul ‘This Town‘ yang mana dibawakan Shoma dalam exibnya di season yang baru saja berakhir seiring beresnya WTT lalu.

Sampai  detik ini sudah terhitung 120 kali dimainkan sejak pertama kali ngedenger tanggal 28 April lalu, dan itu belum termasuk player yang di Hape, dan spotify gueh. Bener-bener keracunan. Entah karena lagunya emang pedih atau Shoma ngebawain program ini dengan matang. Dewasa gituh.

Setelah beres dari seluruh penampilan, dan lampu menyala, kami para penonton diperbolehkan memotret para skater yang dadah-dadahan. Beres dadah-dadahan, mereka pun mengelilingi rink dan menerima hadiah serta ucapan selamat dari para penonton.

Nah, bagian ini nih.

Begitu sudah dibilang ‘Fureai Time!’ langsunglah ini anak melocot dari bangkunya menuju pembatas rink terdepan. Namun sialnya, ngga depan banget karena kehalang nenek-nenek yang sibuk ambil gambar pakek tablet. Duh. Kalo gini terus-terusan, gue gabisa ngasi hadiah gue ke Keiji atau Shoma dong! Akhirnya, setelah sabar di baris ketiga, dan beberapa penonton yang lain sudah pulang, ini saatnya buat gue ngisi barisan terdepan yang kosong! Kebetulan ada, dan saat itu tepat didepan saya ada dompet seorang nenek yang jatuh. Duh itu nenek senengnya bukan main saat saya kembalikan dompetnya.

b6b25dc6
“Kalo gitu, boleh kali bu beliin saya tiket nonton lagi paling depan, besok”

*digaplok bos*

Setelah mendapat posisi terdepan, giliran jantung yang ngga menentu. Sambil nyenyekel *bahasa si mamah* dua hadiah yang ngga seberapa ini, anak ini dnegan waku waku-nya nungguin Shoma atau Keiji lewat. Meski beberapa skater lain sudah lewat dan sudah difoto, tapi belum afdol kalo belum ketemu si adek dan abangnya.

DSC_1069

Higuchi Wakaba

Dan yang tiba duluan adalah si adek! Dengan kemeja putihnya, dan celana hitamnya yang alay (masih termaafkan  karena warnanya item) Aduh ini jantung rasanya mau meledak saking kencengnya, deg-degan parah nungguin si adek lewat depan gue.

Si adek coy! Shoma yang siang-pagi-petang-sore-malem-subuh kita gosipin di LINE ngga pandang gue lagi kelas, atau temen gue lagi kerja. Ngga pandang gue lagi ngajarin anak-anak atau temen gue lagi ngurus dokumen. Adaaaa aja yang diobrolin mengenai si adek ini.

Nah, pas lewat di depan gue. Duh…. pusing banget. Iya sih gue ga doyan bocah. Tapi si adek ganteng banget malem itu. Dia pakek kemeja putih (udah, udah dibilang yas) dan tingginya ga jauh beda dari gue wkwkwkwk tetep tinggian si adek. Gue kasih kan hadiahnya, dan gue ga bisa ngomong apa-apa bahkan untuk sekedar bilang ‘SEMANGAT YA OLIMPIADE-NYA‘ apalagi buat minta foto! Arrghh nyesel bangaattsss. Tapi sempet salaman, dan kita tatap-tatapan lumayan lama. Kek si adek ‘ini orang dari mana? kok aneh mukaknya……..?‘ dan gue ‘dek…. idung loe gede bangatsss

DSC_1076

Selesai ketemu Shoma dan nyesel parah ngga minta fotonya, kali ini gue harus chanto ngeaisatsu abang Keiji. Harus! Dan dengan sabar menunggu–karena si abang baik parah dan ngeladenin yang ngajak ngobrol (ladenin aja teroooss) << *cemburu*

Singkat cerita Keiji mendatangi tempat gueh. Duh, itu yaaaa rasanya ngeliat cowok yang tiap hari nampang di wallpaper hape dan tetiba nampang di depan mata loe itu kayak, kayak apa yaaa nano-nano deh! Banyak sebenernya yang mau gue bilang ke Deka. ‘Gue suka program Fellini-nya,‘ ‘Deka, semangat buat olimpiade-nya‘ ‘Deka, kamu paling ganteng,‘ ‘Deka, mau ngga bikin program pake lagunya Hirai Ken yang Boku no Kokoro wo Tsukutte yo‘ ‘Deka, aku suka sama kamu!!!‘ //plakk

Tapi pas orangnya di depan mukak. Duh, sampe salaman aja salah tingkah.

 

DSC_1088

Detektif kesayangan gue~

Keiji, masya allah…. cuco parah! Apalagi itu rambut pendek, ganteng bangeettt. Apalagi geu sukanya cowok-cowok rambut pendek. Duuh. Slim banget itu badan, mana kalo pakek kemeja item seksi abis, ga kayak anak 22 tahun. Gak keliatan lebih muda dari gue. My God, Keiji. Sayangnya beliau sepertinya pemalu sekali. Saat diajak bicara oleh seorang fans di sisi saya, suaranya terbilang kecil sekali. Tapi Keiji baik banget, dia mau ngeladenin gue yang minta foto dan salaman. Duh, itu tangan Keiji, gak kayak tangan bocah 22 tahun. Gede, lembut. Ga pernah nyuci baju ya?

*mana pernah, begok*

Duh, ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Meski nyesel parah karena ngga sempet ngobrol sama Keiji, tapi bisa ngasi kado, salaman, dan foto dia, rasanya kek diterbangin gitu. Seneng bangeeettt.

DSC_1063

Kalian, semangat ya buat olimpiade-nya. Kanako-san, terima kasih untuk perjuangannya selama ini!

current song: Niall Horan – This Town
current mood: lapar, ngantuk, belum move on
location: Seiki Hotel Kyoto Station

-Ijou!-