Minna-san, konbanwa.

Gue bahkan ngga tau mau kasih postingan ini judul apaan.
Postingan kali ini dipersembahkan untuk Imas, temen fangirlingan gue beberapa minggu terakhir ini.

Jadi, kita punya sebuah alternate dimana kita pake para figure skater jadi tokoh dalam alternate tersebut. Kita punya Keiji yang bertindak sebagai sulung dari 3 bersaudara, yang mana adik-adiknya adalah Yuzuru yang hanya terpaut setahun dari dia, dan Shoma si bontot yang beda 8 tahun sama kakak-kakaknya. Sama Keiji 9 tahun deng. Terus, mereka hidup bertiga. Mereka ditinggal orang tuanya (bebas karena apa) saat Shoma masih usia 3 tahun dan akhirnya hidup sama Kakek dari trio kwek-kwek ini. Keiji ngajak mereka hidup mandiri setelah diterima masuk kuliah, dan Yuzu udah mulai bisa baito. Karena orang tua mereka sudah tiada, Keiji akhirnya kerja setelah lulus kuliah sebagai omawari-san, dan Yuzu sempet baito malem jadi host karena kakinya mulus (?) dan akhirnya kerja kantoran setelah lulus kuliah dan ikut bursa cari kerja. Shoma si bontot yang masih SMP kelas 3 punya hobi maen game, kayak Yuzu. Cuma Yuzu ngelakuin itu pas weekend doang, secara shakaijin, gabisa tidur malem-malem.

Keiji, sulung dari tiga bersaudara. Orangnya bisa diandelin banget, secara udah ngasih adek-adeknya dari jaman SMP (kek film Hotaru no Haka ingetnya) Jiwa kepemimpinannya tinggi, dan bisa jadi wasit yang baik kalo Yuzu sama Shoma udah berantem. Hobinya tidur. Bukan hobi sih, kebutuhan. Karena punya dua adek yang harus dijaga, maka jam tidurnya sering berkurang. Apalagi jaman-jamannya Shoma masih suka bangun malem, dan Keiji harus balikin si bungsu buat tidur lagi. Orangnya biasa banget. Ngga mencrang. Gaya rambut seadanya, pakean seadanya, gak gaya gaya nyentrik kek Yuzu yang fashioNISTA nya naudjubillah. Tugasnya di rumah beberes malem, sama bikin sarapan juga cuci baju juga nganter si bungsu sekolah.

Meski jarang ngomong, tapi Keiji yang paling merhatiin adik-adiknya. Dia sering jaitin baju-baju Yuzu yang kancingnya lepas, dan beliin Shoma buku gambar baru pake duit jajannya, kalo yang lama udah abis sama krayon teu puguh. Walau kalem, suka juga jailin si bungsu, meski kebanyakan melerai tabok-tabokannya Yuzu-Shoma. Karena usianya terpaut hampir 10 taun, sering dikira bapaknya Shoma kalo ada acara kunjungan sekolah.

Yuzuru, anak kedua. Cerewet abis. Lebih banyak omong daripada abangnya yang paling cuma geleng-geleng angguk-angguk. Ikemen komplek. Bisa ngambil hati para ibu rumah tangga. Model abis badannya; ramping, kaki mulus, kulit selembut mutiara. Makan paling banyak. Tukang bully Shoma. Suka pooh-san, karena pooh-san hadiah pertama di ulang tahunnya. Udah dewasa, pooh-san nya dikasih ke Shoma. Hobinya ngegame. Paling gak suka kalah. Apalagi ngalah. Kalo salah, minta maaf belakangan. Yang penting menang argumen dulu. Hormat sama abangnya. Kalo Keiji udah diem ngeliatin, dijamin Yuzu ga berani pecicilan.

Yuzu itu paling hobi nyubit pipi si adek. Nyubit, nusuk, nabok, apalah terserah you name it, dan niscaya Yuzu sudah melakukannya terhadap pipi Shoma yang malang. Kalo lagi akur, akur banget bisa sampe ketawa ngakak bareng. Tapi kalo lagi berantem, maka mereka bakal nyari Keiji sebagai wasit. Yuzu punya pacar. Mas Javier namanya atau kelak kita sebut Javi atau aa Sepanyol. Seksih, romantis luar biasa. Awalnya kucing-kucingan dari Keiji, cuma semenjak udah lagi ngga kuat membungkam Shoma yang bawelnya minta ampun masalah pacar Yuzu, akhirnya Yuzu nyerah dan ngaku sama abangnya. Kabarnya sih temen Yuzu waktu sekolah, lalu berlanjut pacaran hingga sekarang. Lebih sering beliin cokelat sama boneka buat Shoma ketimbang buat Yuzu. Alesannya Yuzu takut gemuk, makanya Shoma makin lebar. Yuzu ga suka makan daging, makanya kurus.

Shoma. Si bungsu. Bongsor. Punya abang-abang yang jauh lebih tua itu bukan perkara yang mudah. Kalo Yuzu sama Keiji udah berantem, yang namanya Shoma harus minggir karena kalah ukuran. Wkwkwk. Favorit nenek-nenek komplek. Berniat menyaingi tinggi Yuzu dengan cara minum susu, namun sayangnya susunya disabotase Yuzu, sehingga dari susu penambah tinggi badan, diganti jadi susu penambah berat badan. Makanya ngga kurus-kurus. Lengketnya sama Keiji, karena usilnya Keiji ngga sebiadab jailnya Yuzu. Hobinya ngegame. Ketularan Yuzu. Kalo nangis sama ngambek unyu. Makanya Yuzu betah lama-lama jailin Shoma. Tugasnya belanja bahan makanan. Karena Shoma unyu, jadi suka dapet gratisan. Cita-citanya mau jadi pilot–setingkat lebih keren dari omawari-san katanya. Punya boneka satu; pooh-san bekas Yuzu yang udah diilerin Yuzu, dan sering dipake Keiji tidur. Bentuknya udah iiyyuuuh. Tapi karena ngga ada boneka lain, shoganai.

Orangnya sensitif banget. Nonton Kimi no Na wa aja mewek sesenggukan. Bully able. Hobi tidur. Asli hobi tidur ngga kayak Keiji yang bisa tidur seketika kalo kecapekan. Sering pake kaos abang-abangnya, meski Keiji udah beliin kaos baru, dan Yuzu sering mix-match baju si adek. Paling suka kalo abangnya ngedongeng. Ngga suka sayur–tuntutan Keiji buat belajar masak dan bikin Shoma makan sayur.

Mari kita bahas hubungan antar trio kwek-kwek ini. Hubungan Yuzu dan Shoma itu paling luar biasa nano-nano dibanding Yuzu dengan Keiji atau Keiji dengan Shoma. Karena Keiji itu kalem, ga banyak omong, dan cubitannya sakit. Makanya ga ada yang mau main-main sama Keiji. Yuzu punya adek saat usianya 8 tahun. Saat itu Shoma masih bulet-bulet merah kayak manju. Dihari pertama Yuzu liat adeknya, pipinya langsung ditusuk sampe nangis karena Yuzu kira itu pooh-san. Disitulah awal pembully-an Shoma. Sementara Keiji lebih suka liat adeknya ketawa dengan cara bikin muka bego yang kadang dikritik Yuzu karena Keiji ngga perlu bersusah payah bikin muka bego.

Si sulung dengan Yuzu. Karena mereka lahirnya ngga jauh beda, sering berantem waktu kecilnya. Tapi setelah Shoma lahir dan ditinggal orang tua, mereka jadi dua orang yang saling kerja sama. Yuzu nurut kalo Keiji udah nyuruh sesuatu, dan Keiji ngga pernah bilang ngga kalo Yuzu minta tolong. Pernah berantem hebat, pertama kalinya Yuzu nangis di depan Keiji. Gaya berantem mereka ngga sericuh Yuzu-Shoma, tapi kalo Yuzu udah berantem sama Keiji, aura serumah jadi ngga enak.

Keiji dengan si bungsu itu mirip hubungan bapak-anak, karena usia yang terpaut jauh banget, dan Shoma yang ngga terlalu mengenal orang tua mereka, bikin Keiji harus bertindak sebagai father-figure buat si bungsu. Paling pusing kalo Shoma minta ukurin tinggi, karena Yuzu selalu sejengkal lebih tinggi dari Shoma. Jarang berantem, secara Keiji sayang banget, dan perih rasanya liat Shoma nangis. Shoma juga akhirnya pengertian kalo abangnya ini kerja buat biaya sekolahnya, jadi dia cuma bisa minta cuciin pooh-sannya yang udah dekil dan bau iler, meski ngga rela, tapi demi kesehatan bersama.

Bertiga punya simfoni kerja masing-masing di rumah, Keiji yang bagian masak makan malam, kadang sarapan. Kebanyakan makan malam, dan sarapan diurus Yuzu karena Keiji sibuk bantuin Shoma siap-siap sekolah. Udah beres bantuin Shoma, dia bakal siap-siap sendiri, terus mereka sarapan bareng. Karena arah SMP Shoma searah sama arah berangkat Yuzu, sering berangkat bareng; Yuzu dibonceng sepeda sama si bontot. Keiji berangkat belakangan pas abis cuci piring. Maklum, omawari-san. Tempat kerjanya ngga jauh dari rumah, jadi dia bisa sekalian ngawasin rumah, dan kerja. Kalo sore Shoma pulang dengan belanjaan yang udah dicatet Keiji semalem sebelumnya, nyuci sayur, terus main game, kalo ngga baca komik. Keiji pulang sore terus masak buat mereka. Yuzu pulangnya paling malem. Maklum, nomikai dulu atau ngga pacaran. Shoma dapet tugas nyabutin jemuran, terus ngelipet sementara Keiji yang nyuciin. Yuzu dapet kebagian tugas ngevakum seisi rumah kalo weekend, sama bikin sarapan. Tapi semenjak Shoma udah bisa siap-siap sendiri, tugas bikin sarapan beralih kembali ke Keiji.

Waktu dulu, kalo gelar futon, Keiji yang tidur di tengah, guna memisahkan Yuzu sama Shoma yang sering tendang-tendangan pas tidur. Tapi seiring mereka dewasa, Keiji jadi di pinggir, Shoma di tengah, karena Keiji tidur belakangan. Keiji punya kebiasaan nepok-nepok punggung si bungsu biar tidur, makanya kebiasaan sampe sekarang.

Kalo malem tahun baruan, hobinya ngumpul di kotatsu sambil makan mikan. Si bungsu pasti tidur di paha Keiji walau udah sok-sokan mau begadang. Yuzu kerjaannya nontonin Kouhaku Uta Gassen sambil ikutan nyanyi. Pagi Hatsumode, mereka bakal ke kuil bareng. Yuzu yang biasanya paling susah dibangunin karena karokean semalem suntuk.

Mereka punya tetangga kakak-beradik teteh-teteh cantik; Mai dan Mao. waktu si bungsu masih TK, Mao-san sering jagain Shoma di sekolah tempatnya kerja kalo abang-abangnya Shoma belum pulang. Sering ngajakin Shoma main sama makan eskrim. Tetehnya; Mai–kerja kantoran. Shoma nangis waktu Mao pindah. Kalo boleh jujur Mao itu cinta keduanya Shoma saat masih kecil (Karena cinta pertamanya Yuzu, cuma patah hati setelah tau selama ini stik PS nya ngga pernah dicolokin oleh Yuzu dan Shoma merasa terkhianati)

Oda-san, bapak muda tiga anak yang suka dateng gangguin mereka. Sering nganterin makanan, apalagi yang manis-manis karena Oda-san suka bikin kue dan Shoma doyan yang manis. Sering bercanda sama Yuzu, ce-esnya Yuzu bangetlah. Orangnya lucu, sering ngelawak, ngga inget umur kalo dia itu bapak 3 anak.

Keiji punya senpai; Daisuke namanya. Orangnya dandy abis, keren di usianya yang matang, senior di tempat kerja. Sering dengerin curhatan Keiji masalah 2 tuyulnya di rumah.

Keiji sama Yuzu punya temen masa kecil; Ryuju. Orangnya lebih kalem dari Keiji. Kerjaannya cuma nyengir doang kalo ngeliatin kakak-beradik ini berantem.

sekian dulu idenya. Lanjut lagi kalo kapan ada niatan buat ngetik.

curreng song: Primavera Portena
current mood: laper tapi kenyang (?)
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-