Minna-san. Konnichiwa!

Sebelumnya, izinkan saya mengucapkan;

HAPPY BELATED BIRTHDAY ENYAN!img_1874ad12292e724cf0fbf26203b771d3155811

e111de78
“YA ALLAH ITU PAKEK CINCIN DI JARI MANISNYA, AAARRGHH”

th_104_
“Anyway, selamat untuk perannya jadi Levi ya di butai Shingeki no Kyojin. Semangat bapak!”

Dengan saya yang baru saja kembali dari upacara kedewasaannya alias sudah nonton stageplay secara langsung di Jepang, dan kini saya sudah menikmati pagelaran langsung tanpa layar kaca.

th_098_
“Ibarat Geisha mah, udah mizuage, wkwkwk”

Dan stage yang hendak saya bahas pada postingan kali ini adalah sebuah karya dengan judul di atas

“Bokura ga Hijou no Taiga wo Kudaru Toki”
(When We’re About to Go Down to the Ruthless River)
ƒvƒŠƒ“ƒg

Selalu ada cerita ya, untuk dimulai.

Jadi, awalnya saya ini pusing sekali karena libur 5 hari dan rencana bepergian ke Hiroshima batal. Karena batal, saya bakal cengo dong selama 5 hari. Dan inilah akar semua cerita yang akan saya tuliskan kali ini.

Iseng nyari kegiatan buat libur 5 hari, sempat kepikiran mau kabur sendiri ke Kobe. Tapi ngga ada nyali, buat beli tiket. Wkwkwkwk. Akhirnya nyerah, dan pada satu malam saya ngubek-ubek twitter, nongol lah Tezuka ke 7 kita; Tawada Hideya, yang nge-tweet latihan teater drama panggung terbarunya.

c6saggmu4aathx6

Awalnya ngga minat. Secara, ngga ngerti. Abis. Tapi toh tetep aja mantengin schedule sama harga tiket. Harga tiketnya 2000 yen lebih murah dari Dream Live yang pengennya saya tonton Mei mendatang, tapi kayaknya ngga deh. Segitu gamang suru aja sampe Rikkai 3rd Season diumumin casts dan penampilannya. Semoga aja bisa ya sebelum saya pulang ke tanah air tercinta.

Doa seorang fans Rikkai:

040
“Gusti, plis tahun ini cast Sanada-nya yang ganteng, jangan unyu, bisa nyanyi dan mengayomi Yukimura-nya. Plis, semoga cast Yukimura-nya cantik, lemah-lembut ngga petakilan kayak Ouji, dan bisa nyanyi kayak Kamicchi, plis semoga anak-anak Rikkai kali ini mesra kayak senpai-senpainya sampe akhir hayat, jangan sampe ada yang mengkhianati apalagi sampai menghancurkan hati (saya)”

th_111_
“panjang amat doanya??”

Lalu, akhirnya saya pun melihat satu event lagi di twitter.

th_081_
“Emang twitter bahaya banget nih,”

Ta-da!

logoYURI!!! ON STAGE

kiddy
“Yang ngga kekejetan siapa coba??”

Tau kan, anak ini ngefans setengah mati sama anime yang berhasil bikin kokorohnya up-side down?  Live viewing yang dilaksanakan di seluruh Jepang ini, rencananya akan ditayangkan di bioskop-bioskop setiap prefektur, pada tanggal 29 April. Aiko, yang tinggal di Yamanashi, selalu pesimis, karena daerah penghasil anggur dan peach ini, selalu dilewat live-viewing dan konser kalo udah urusan tour nasional. Tapi tetep aja he’euh liat list bioskop, dan yang paling menyenangkan adalah YAMANASHI MASUK!! Nah, tanpa ba-bi-bu lagi, ngga liat harga tiket berapa, langsung iyain mau nonton Live Viewingnya yang kebetulan ada di Toho Cinema–satu-satunya bioskop se-prefektur.

sillyp1
“Ini keajaibaaan, Mitsurou-sensei tau kalo ada Fujo desperate kurang kasih sayang tinggal di sudut Yamanashi”

Ngga pake mikir duit jajan apalagi duit hidup (toh gue bisa makan sebongkol kubis selama seminggu dan irit sampe 5000 yen), Aiko langsung menuju link tiket yang disediakan. Dan ternyata, penjual tiket Yuri!!! On Stage ini sama dengan link yang digunakan untuk membeli tiket stageplay ‘Bokura ga Hijou no Taiga wo Kudaru Toki‘ ini (mulai dari sini gue singkat bokura-g aja ya, pusing)

Dan eng-ing-eeeeng, kepencetlah itu pembelian untuk senshuuraku alias pertunjukan terakhir bokura-g di tanggal 20 jam 5 sore yang mana si pemeran utamanya ini adalah Hideyan.

c6t66r2uwaaae-f

itu pipi… itu hidung… itu bengeut…

56c0fba3
“Di sini gue diem gatau mau ngapain, dan makan chiki 100 yen-an”

Deg-degan asli! Pertama kalinya nonton butai live, secara langsung. Yang mana selama 8 tahun ini saya selalu menonton lewat layar kaca, baik komputer rumah dan warnet juga laptop sendiri, dan kali ini saya akan menonton secara langsung!! Baiklah, petualangan baru dimulai.

Semua serba mendadak. Mulai dari pemesanan tiket nonton (yang saya lakukan 3 hari sebelumnya), pemesanan hotel (khawatir saya pulang kemalaman ke Yamanashi) dan tiket bis yang ternyata ngga bisa pake di hari saya hendak nonton. Sampis.

Berangkatlah saya pada sebuah siang dari stasiun terdekat asrama saya; Sakaori (secara Zenkoji itu kalo mau pergi ke Shizuoka dan sekitarnya). Sepanjang 3 jam perjalanan, ngga beres-beres yang namanya deg-degan di dada. Takutnya saya pingsan kalo ketemu Mas Hideyan aslinya (apaan, dipanggung aja ngga keliatan gegara lupa bawa kacamata)

Singkat cerita, saya tiba di Honda Theater dibilangan Shimokita-zawa. Apa ya, tempatnya tuh teater bangeeett hiruk pikuk sama kerumunan orang dan gedung-gedung teater. Jadi ngebayangin kalo mas ku, mas Kengo pernah jalan dibilangan ini buat latihan teater.

DSC_0633

karangan bunga untuk Kamicchi

Setelah masuk ke hall yang dijadikan tempat pementasan dari naskah yang ditulis oleh Nakayashiki (selaku penulis script Haikyuu dan Kurobas juga) emang dasar katrok, deg-degannya makin menjadi-jadi. Dan yang nonton kebanyakan cewek! (secara yang tampil cowok semua) dan mereka pada ngasih hadiah sama bunga! (apalah gue yang beli tiketnya aja sampe batal beli daging ayam dan malah beli kubis)

DSC_0634

Panas! Itu yang saya rasakan ketika masuk ruangan teater. Entah emang dipasangin penghangat (pemanas deh kayaknya) atau emang saya gerah habis muter-muter Shimokitazawa buat nyari pintu masuk Honda Theater. Tempat duduk saya dipilihkan pihak penyelenggara. Kalo dapet pinggir ya pasrah aja, tinggal nemplok ke dinding,

sillyp1
terus bisik ‘mas Aku di sini loh mas,’ *diseret keamanan teater*

TERNYATA saya dapat tempat duduk di atas, ngga kehalingan sih, dan pas di tengah. Jadi, pas si mas Hideyan-nya lagi tatapan kosong ke depan, itu pas banget arah pandangannya saya.

th_087_
“Kyaaaaa jangan gitu ah, saya masih suka mas Kengo”

punch
“Najis lu amit-amit kayak iya aja”

Saat penampilan berlangsung, apa yang saya kagetkan adalah…. mereka tampil, sambil baca naskah. NASKAH.

154218d4
“Itu kayaknya gue dulu pas nyoba latihan minggu pertama naik panggung deh, yang mana kalo minggu berikutnya lupa naskah disambit sendal,”

Bener-bener baca! I… iya sih, tau dari judulnya aja ‘reading drama‘ alias baca. Tapi kirain kayak Gokujo Bungaku, dimana si narator baca dan pemeran lain mengikuti arahan narator. Tapi ini engga, seluruh pemain bawa naskah dan baca di panggung.

17f0f3b0
“Gue kayak liatin anak-anak latihan teater,”

Enak banget. Gak pernah selama karir (abal) teater gue di kampus gue tampil baca naskaaah. Terus ya, kan bayar segitu buat liat mukaknya babang Hideyan, eh dia malah nunduk mulu.

Mungkin perbedaan presepsi konsep dan pementasan kali ya. Jadi, konsep pementasannya pun bikin culture shock.

Akhirnya Mas Hideyan keluar tak berapa lama pementasan dimulai. Yang pertama saya perhatikan adalah rambut! ASLI GA SUKA BANGET WARNANYA. GELEUH. (ih siapa elo sih ngatur-ngatur) kayak liat permen kapas rasa teh gitu. Coklat-coklat terang gimanaaaaa gitu.

Terus, karena emang dasarnya ngga tau dasar cerita ini apa, akhirnya Aiko fokus memperhatikan pemeran Tezuka generasi 7 tersebut yang senyumnya unyu, tapi pas akting jutek minta ditabok, dikarungin, bawa pulang ke KUA *plak* Hideyan, itu kurusnya naudzubillah. Dari awal keluar, sampe beres pementasan, saya memperhatikan paha. PAHA! Itu yang namanya paha lelaki kelahiran Osaka itu yaaaa sama dengan paha saya dibagi dua kayaknya. Lurussss kurussss banget. Makan ngga sih kamu bang? Dan bajunya gombrang asli.

4519626a
“Saya gagal diet kubis kayaknya”

d582d79f
“Lagian elo mah diet dompet, bukan badan”

Di pementasan ini, Hideyan berperan sebagai seorang adik yang tinggal di toilet, bersama dengan sang kakak dan ayahnya. Ngga ngerti isi keseluruhan ceritanya apaan, intinya, mereka ingin pindah dari toilet ke sungai. Itu. Kok kayak…….. ah, sudahlah. Mentang-metang adik, atau emang aslinya Hideyan gitu, lenjek banget itu kelakuaaaaan. Ngga kayak abang unyu yang minta dipacarin gitu secara usianya setahun di atas saya. Selain itu juga, suaranya nyaring parah dan mimiknya bocah abis. Iyalah namanya juga adik. Dan dari itu semuaaaa, manjanya setengah mati dengan sang kakak (yang nantinya saya temukan di twitter, kemanjaan tersebut tetap berlanjut off-stage) sang Ayah adalah pria nyeleneh berambut panjang kayak seniman-seniman puitis gitu. Heran, gimana ceritanya punya anak badannya kayak galah semua. Apalagi Hideyan.

Tapi dibalik itu semua, baik emosi, gesture, dan aura pementasan bikin saya merinding. Agaknya tersampaikan. Setting panggung dibuat lebih sederhana dari yang saya bayangkan. Hanya posisi urinal, yang dibikin miring, taburan bunga mawar, dan beberapa lampu sorot yang ditata sedemikian rupa. Tapi, yang namanya lighting, keren banget! Suka efek cahayanya dan warna-warna yang berhasil ngebangun suasana dan bikin panggungnya jadi megah gitu hanya dengan pencahayaan.

Saya jadi berpikir apa yang akan saya rasakan jika pementasan di hadapan saya ini, adalah pementasannya Kengo-san. Mungkin bukan sekedar deg-degan kali ya, tapi dada udah meledak. Saya jadi ingin sekali aja nonton drama panggung mas’e itu tapi sudah tidak bisa. Jadi, mungkin apa yang saya lakukan sekarang adalah ganti dari dukungan saya terhadap mas Kengo yang ngga tau juntrungannya dimana sekarang.

047
“Mulai deh melow,”

Tiba lah kita pada after talk. Sesi ngobrol setelah penampilan beres. Kebetulan, saya dapat after talk yang pembicaranya adalah Nakayashiki-san, Hideyan, dan KAMICCHI! Thanks god, ya ampun ga nyangka liat pemeran Tezuka sama Yukimura 2nd season dalam satu panggung. Tapi tetep lebih suka ‘HideYata‘ wkwkwk. Karena Kamicchi buat Ken-san aja.

DSC_0636

after talk 3/20

c8908497
“Ngomong apa si yas,”

Komentar saya buat penampilan Kamicchi adalah; KURUS. Dengan suara menggelegar. Jadi, saya pikir meski Hideyan suaranya pecah *dibanting kali* sember, kayak ade gue beranjak puber, namun suara Kamicchi lebih berat lagi. Lebih macho, meski Kamicchi masih bisa dibilang imut, secara lahirnya ngga jauh beda dengan saya yang cuma jarak sebulan….an.

d33561e9
Berdua itu, badannya kurus. Kalian puasa senin-kamis setahun sampe kurus gitu?? Makan kenapa sih. 

Terus, saya yang duduk di bangku penonton, pengen banget neriakin ‘HIDEYAN, SEMANGAT AKTING BUAT FILM BE-EL NYA, JANGAN MALU-MALUIN KOMIKNYA‘ Buat yang belum tau, film ‘Hidamari ga Kikoeru‘ akan tayang di Jepang pada musim panas tahun ini, diangkat dari karya komik shonen-ai berjudul sama.

After talk beres, terjadi antrian panjang di depan pintu keluar. Bukan, bukan antrian keluar, tapi kayak antri buat sesuatu. Awalnya saya pikir, mereka antri untuk ngambil barang titipan (orang jepang kayaknya kalo jalan-jalan itu bawa koper melulu deh) eh, tapi bukan, saya jadi penasaran, dan berharap antrian ini bermuara pada para pemeran alias acara handshake. Ada kali sekitar 10 menit saya antri, sampai pada satu titik dimana saya melihat, ternyata yang sudah antri, dapat bromide gratis!! Ih mupeng dong, walau gue ngga ngoleksi bromide, tapi yang namanya gratisan mah mau aja. Dapet yang gambarnya Kamicchi. yey. Buat fans-nya Kamicchi, di Indonesia, ini khususon buat kalian. Karena saya tau sakitnya idola pensiun tuh kayak apa *berisik lu*

DSC_0639

Sebenarnya mau review hotel tempat saya menginap. Ngga biasanya review hotel, tapi yang kali ini cuco banget! Banyak orang Indonesianya, dan ada tempat sholatnya, surga banget! Mungkin di postingan selanjutnya kali ya.

Apa yang saya rasakan dari penampilan kemarin itu… apa ya, ngga terlalu gimana-gimana si, secara ngeliat aja jarak jauh, ngga pake kacamata. Tapi lega, seneng, bisa ngedukung artis yang disukai, khususon anak-anak Tenimyu untuk tetap berkarya di panggung teater.

DSC_0638

otsukaresama!!

Yah, itu dulu deh. Mau mandi. Kalo ada yang kepikiran nanti ditambah-tambahin lagi di sini.

current song: Bouningen by Radwimps
current mood: ngantuk
location: Dai-2 Shimizu Sou

-Ijou!-