Minna-san, konbanwa.

Akhirnya dengan resmi saya memulai liburan awal tahun saya setelah beres muter-muter Tokyo-Nagoya, dan Ekiden Tokyo-Hakone. Sebelumnya izinkan saya mengucapkan:

SELAMAT TAHUN BARU 2017

di tahun ini saya pengen lulus kuliah (aamiinn), dan

HAPPY BELATED BIRTHDAY UNTUK ADIK CANTIK KITA

maxresdefaultMIZUISHI ATOM

selamat berusia 21 tahun, semoga makin manly ya dique

Sebenernya malas curhat, cuma karena itung-itung kenangan di blog, makanya saya akan menuliskan sedikit perjalanan saya dalam seminggu ini.

Here we go!

Jadi, pada tanggal 28, Aiko resmi bertolak ke Tokyo untuk main. Main-main wekawekaweka. Sejenak melupakan 3 laporan numpuk, dua review ngegantung, dan setumpuk peer kuliah bahasa Jepang nya, anak ini berniat untuk bertandang ke ibukota bakal khilaf. Hm, khilaf apa yaaaaa.

Itung-itung menikmati hasil jerih payah kerja sampingannya, anak ini pun berniat untuk menginap semalam di sebuah hotel di kawasan Tamachi yang dekat laut. Niatnya sih gitu. Namun apa yang didapatnya adalah pemandangan konstruksi bangunan baru yang terpampang jelas nyata luar biasa di depan jendela kamarnya. Namun kalau dari segi pelayanan, hotel ini cuco abis.

Nama hotelnya JAL City Tamachi (yha, promosi deh guweh). Berkat diskonan sebuah website bakal ngebook hotel, Aiko pun dapat sebuah kamar dengan harga miring yang punya bathtub. Perlu sekali diketahui kalau anak ini ngga punya bathtub di asramanya. Bukan bathtub yang cuco ala-ala gitu, tapi yang namanya Jepang, bathtub atau ofuro itu sangat dibutuhkan bakal berendam, dan asrama kesayangannya ini tidak memiliki ofuro. Jadi aja liburan kali ini ia berpikir untuk menyewa hotel bakal berendam.

Begitu tiba dengan mukak leceknya karena kudu gonta-ganti kereta Yamanashi-Tokyo biar murah, anak ini pun tiba di hotel bakal check-in. Dan kebetulan resepsionis yang menerima check-in nya adalah seorang aa-aa tamvan. Tau sih, senyumnya itu profesionalitas, tapi tetep aja, siapa sih yang ngga leleh disenyumin pas mukak lagi jelek-jeleknya?

Check in beres, anak ini langsung cuss ke kamarnya di lantai 7 dari 11 lantai…. kalo gak salah. Jangan sukak ngandelin anak sastra buat ngitung, bencana. Tanpa nyajen apalagi maen hape, ini anak langsung mandi di bathtub yang luar biasa enaknya. Segar. Wekawekaweka.

dsc_0002_3

Selesai mandi, barulah leyeh-leyeh buat nonton tipi sambil maen hape. Kebetulan malam itu sedang sendirian, anak ini pun ngga punya firasat apa-apa sampai terdengar bunyi-bunyi mencurigakan dari kamarnya. Awalnya ngira itu setan, tapi makin lama si suara setan itu mulai diikuti dengan guncangan dahsyat, sampe anak ini kepikiran kalo itu adalah gempa dan baru masuk pemberitahuan ke hape menyatakan kalau ada gempa 6 sr di Ibaraki-ken utara Tokyo.

Yang namanya kelar mandi, walau udah pake baju tapi namanya baju hotel yang tipis bingits, anak ini langsung nyamber jaketnya buat lari turun ke bawah, untungnya ngga lupa nyamber kartu yang notabene kunci kamarnya. Ngga lucu aja, gue kekunci di luar kamar dengan keadaan berpakaian tipis berbalut jaket pakek sendal ceper, kekunci di kamar hotel which kuncinya ketinggalan di dalam. Heck.

Tapi, anak ini sangsi untuk turun ke lantai bawah karena bener-bener ngga ada orang yang keluar kamar, meski ia tahu kalau tetangga samping baru check-in. Bener-bener ngga ada orang yang keluar kamar. Akhirnya dengan perasaan deg-degan, Aiko memutuskan untuk kembali masuk ke kamarnya, dan berganti pakaian yang lebih tebal, untuk turun ke lobby. Tapi karena benar-benar kaget dan shock, akhirnya anak ini malaweung sakedap untuk mengembalikan kesadarannya atas gempa yang terjadi. Apa yang sebenernya jadi kekhawatiran saat itu adalah adanya gempa susulan, dan robohnya itu hotel karena gempa bener-bener kerasa banget di lantai 7 dan takut-takut ketimpa sesuatu dan yang lebih parah lagi lantai bolong dan anak ini jatoh dari ketinggian. Kan gak lucuks.

Pas lagi bener-bener shocknya, ada telpon masuk dari mamak nun jauh di mata. Dikirain beliau tahu kalau anaknya baru aja ngalamin gempa pertamanya di Jepang (meski udah terjadi 3x dalam kurun waktu 3 bulan ini, namun yang bener-bener kerasa baru gempa kali ini, karena sisanya anak ini keenakan tidur) Tapi nyatanya si mamak hanya telpun untuk menanyakan kabar dan barang ngegosip bentar karena si adek gabisa diajak rurumpis.

Keceplosan ngomong kalo lagi ada di hotel di Tokyo, dan baru aja kena gempa, mamak mulai ceramah panjang lebar kali luas plus tinggi (see? rumus aja salah) akhirnya anak ini memutuskan untuk turun ke lobby setelah menutup telpon mamak. Dan pas turun ke lobby, suasana lobby benar-benar lengang, sepi, dengan hanya 3 orang resepsionis yang tengah mengurusi pekerjaannya dan seorang tamu yang baru aja check-in.

tuzki07
“Mas? Gak tau mas saya baru aja ngalamin gempa?”

Sasuga Jepang yang bener-bener udah terlatih sama yang namanya gempa (katrok mode:ON), gempa 6sr yang kuatnya bikin tipi goyang-goyang, mereka ayem aja ngurusin gawean sementara saya kelabakan nyari jaket bakal dipake. Nyerah, akhirnya saya kembali ke kamar, dan lalu tidur dengan harapan tidak terjadi gempa susulan karena dilihat di tipi katanya tidak berpotensi tsunami.

Dan besok paginya saya nemu iklan ini di televisi

Keesokannya, saya berniat menghadiri event pop-culture akbar pertama saya di Jepang;

COMIKET 91
dsc_0008_3

Datang ke Tokyo Big Sight jam 12 siang, saya langsung disuguhi lautan manusia yang banyaknya kayak……. apa yak kalo di Indonesia?? Katanya sih puluhan ribu orang datang ke event hari pertama comiket musim dingin tahun ini. Tau dong apa yang pengen saya khilafin? Yups, anime yang beru aja kemarin saya bahas; Yuri!!! On Ice. Setelah semalaman menenangkan hati atas gempa yang terjadi, anak ini iseng browsing pixiv bakal ngetag booth mana yang bakal dikunjungi.

Tapi yang namanya newbie di comiket, ada anjuran untuk menghadiri event ini di atas jam 12 karena akan terjadinya antrian panjang kalau datang pagi dan bisi shock mungkin ya. Apesnya newbie ini adalah salah masuk hall, yang nyatanya berisi cewe telanjang beroppai mengkilap. Setelah setengah jam terjebak dalam hall yang isinya cowok-cowok berotot semua, dan saya hampir mental ditabrak om-om otaku berbadan tambun, akhirnya masuk juga anak ini ke hall yang isinya kenikmatan duniawi; YAOI saya tuju.

Agak rikuh sih sebenernya mendapati diri ini masuk ke lobang nista bernama conventional hall comiket yang isinya cowok-cowok laknat, tapi apa daya, kalo hati udah kepincut yah sekalian aja berenang (matematika udah bego, perumpamaannya kacau) sejujurnya, banyak banget fandom yang saya ngga tau karena emang bener-bener ngga ngikutin anime apapun selain YOI (belakangan ini) dan fandom setia dari jaman jebot; The Prince of Tennis.

Tapi, yang namanya 2016, akhir pula, ngarep doujin The Prince of Tennis, ALPHA PAIR pula, saya ketawa. Fanfic aja langka, apalagi doujin. Kebetulan banyak banget fandom Touken Ranbu yang berserakan dalam hall, namun apa daya diri ini tidak mengikuti, jadi tuhu aja nyari gantung kunci akrilik. Ngarep dapet yang gambarnya pasangan, tapi apa daya dapetnya yang individual.

Beres dari Comiket, anak ini pun cuss ke Asakusa buat pertama kalinya makan ramen halal. Ngarep ramen halal di Yamanashi? Imposhibruh.

Beres dari Tokyo malam itu, anak ini pun cuss ke Nagoya dengan bis malam yang ternyata ngga boleh buka curtain sama sekali. Ewh.

tuzki-emoticon-003“Lain kali ke Nagoya naik pesawat ajalah”
//digamparkartukeluargasamabokap

Nagoya hari pertama saya habiskan ke Tomida. Tebak hayo ngapain?? Foto in sekolah SMA di sana; Nagoya Shiritsu Tomida High School. Kok?? Jadi, nyatanya sekolah ini adalah almamater pemeran Atobe Kazuki kita tercintah. Mumpung di Nagoya, saya pikir, saya mau datang ke tempat dimana mas Juki yang kini kayaknya lagi malam taun baruan di Tokyoh. Sebenarnya mas Ogasawara KenSanada Genichirou kita yang notabene adeknya Kane–juga berasal dari daerah yang sama dengan istrinya Kanechan; OUJI Aichi, tapi karena ngga tau tempat pastinya dimana beliau bersemayam, jadi aja ngga ngunjungin. Heu. Ntar juga main lagi ke Aichi. Kayaknya. Wk.

dsc_0005_3%e3%82%b9%e3%82%af%e3%83%aa%e3%83%bc%e3%83%b3%e3%82%b7%e3%83%a7%e3%83%83%e3%83%88-2017-01-03-21-53-05

Dan Tomida–tempat dimana Om Kazuki mengenyam pendidikan SMA-nya, bener-bener kayak anime. Dimana pas di depan sekolahnya ada kali sungai, yang katanya ada bakal banyak ikan koi yang lompat-lompat dari air kalau musim semi, dan dinamakan ‘musim koi‘ (saya nangkepnya musim cinta) terus di sepanjang sungai banyak banget spot nongkrong yang cuco buat anak-anak sekolah. Bukan cafe loh ya, tapi kayak taman, lapangan dsb. Dan kebetulan banget pas saya ke SMA Tomida ini, pas lagi senja, kayak bisa langsung ngebayangin macam apa Om Juki kita kalau pulang sekolah dengan rambut kucel dan mukak yang belum ganteng.

dsc_0001_4

Beres dari Tomida, saya malam tahun baruan dengan nonton Kouhaku Uta Gassen. Beres.

Dan saya punya hobi baru; ngeliatin iklan-iklan di dalam kereta. Karena kadang beberapa di antaranya ada mukak mas Ayano Gou sama Hanyu Yuzuru.

maxresdefault1

yha, gue nge-iklan lagih…

Pulang ke Yamanashi di keesokan harinya bakal nyuci dan beberes kamar, karena besok paginya di jam 3 saya harus sudah bangun karena tugas dari kampus adalah kumpul jam 4 pagi di gerbang utama bakal nge cheer-up atlet yang berpartisipasi di Ekiden tahun ini; 2017.

dsc_1004

Buat yang belum tahu, Yamanashi Gakuin Daigaku itu terkenal dengan atletnya dan beberapa ada yang berpartisipasi dalam peraihan medali dalam ajang Olimpiade kemarin. Jadi, yang namanya event olahraga, pasti bakal diikuti dengan serius, bahkan sampai ke tahap cheers yang notabene cuma tim hore, tapi saya merasakan kerja keras yang bukan main yang sudah disiapkan buat tim hore mulai dari penginapan yang unyu sampai ic card yang diberikan untuk digunakan naik turun kereta.

fb_img_1483420434936

Dan kemarin adalah pertama kalinya saya nyemplung ke onsen. Meski semuanya perempuan, tetep aja yang namanya ngga biasa liat orang telanjang kecuali dalam komik humu bikin risih.

Lalu, inilah saya sekarang. Sudah pulang, makan mie instant indonesah yang saya beli seharga Rp 9000 di toko asia tenggara, beres nyuci dan jemur meski malam-malam, dan berniat untuk maskeran, karena besok udah nawaitu bangun siang.

Sekian curhat terselubung saya.

Sekali lagi,

SELAMAT TAHUN BARU 2017!
tumblr_ohlr0gm3851ucnqx9o1_540

current song: back number ‘Boku no Namae wo
current mood: kenyang
location: Dai-2 Shimizu-sou

-Ijou!-