Minna-san, konbanwa.
Tiba juga saya di penghujung bulan Oktober, yang menandakan kalau sewa asrama saya tinggal 9 bulan lagi. Ewrr.

Sebenernya malam ini malas nulis. Mau tidur saja. Tapi karena cucian numpuk dan saya harus nyuci, maka jadilah saya ngetik sambil nunggu cucian beres.

Jadiiiii……

Hari ini adalah Gakuensai kampus saya di Jepang, yang mana artinya festival. Di Jepang, sekolah atau kampus akan mengadakan semacam open-house yang bentuknya ya festival ini. Di Festival ini ada acara band, panggung, dan klub-klub atau ekskul di kampus akan menggelar atau membuka booth untuk meramaikan festival. Lengkapnya silahkan googling, baca komik, atau nonton film Jepang.

Dan klub yang saya ikuti, menggelar rumah hantu. Buat saya yang anak UNPAD ini, Rumah Hantu adalah booth wajib kalau lagi wayahnya FESBUKAN. Jadi, bikin rumah hantu bukan sesuatu yang asing. Kalo boleh jujur juga masih sereman Rumah Hantu di FESBUKAN dari pada di sini. Selain tempatnya kecil, hantu-hantu di sini cuma pake topeng, gak kayak di FESBUKAN yang mana panitia dari divisi lain diminta datang buat make-up in hantu-hantunya.

Sebelum bercerita mengenai hari ini, izinkan saya flash back dulu. Soalnya ada kaitannya dengan apa yang hendak saya ceritakan hari ini.

Jadi, minggu kemarin, saya mengikuti sebuah acara dimana acaranya adalah masak-masak, dan makan masakan sendiri. Acara tersebut digelar oleh mahasiswa fakultas lain dan banyak mengundang mahasiswa asing seperti saya ini.

Singkat cerita, sebelum masak saya dikelompokkan dengan 4 orang lainnya dalam satu meja yang digunakan untuk memasak. Setelah masak dan makan, kami bermain bingo. Bingo mirip lainan lotere, namun beda. Ya gitulah, kalau ngga tau coba googling apa ngga nonton Mr. Bean eps beliau jalan-jalan ke theme park dan ketemu bayi.

Dalam kelompok saya ini, ada seorang cowok. Ganteng sih ngga, tapi saya sempat baper karena, saat bermain Bingo, beliau memenangkan sabun wangi yang disukai cewek-cewek Jepang. Bukannya bawa pulang sabun mandi tersebut, beliau malah nyuruh cewek-cewek sekelompok buat bawa pulang sabun tersebut termasuk saya. Cewek-cewek sekelompok loh ya bukan saya doang. Tapi yang namanya dikasi sabun mahal, yaaaa siapa yang ngga seneng sih. Akhirnya saya bawa pulang sabun tersebut.

Pada hari berikutnya saat pada sebuah mata kuliah, kami bertemu lagi dan ternyata beliau ada dalam kelas yang sama dengan saya lalu kami pun mengobrol. Sampai sini selesai dulu.

Boleh dong saya baper, secara udah dikasih sabun buat nyabun………. //apalah

Lalu tibalah hari ini dimana saya dan klub menggelar Rumah Hantu, dan beliau datang untuk masuk ke Rumah Hantu. Saya yang tengah berjaga pun melihat beliau datang bersama seorang teman wanita, dan satu pasangan lainnya. Alias mirip double date. Dari sini, saya menyimpulkan beliau sudah punya pasangan. Okelah. Sip. Toh masi banyak laki-laki buat digebet. Gue pikir si gitu.

Mari kembali pada hari ini dimana saya bertugas sebagai penjaga pintu Rumah Hantu, tempat keluar masuk pengunjung.

Saat itu masih terlampau pagi dimana festival daru saja dimulai tapi sudah banyak yang ngantri. Selain jaga pintu, tugas saya adalah memastikan teman-teman hantu di dalam sudah dalam keadaan siap sebelum masuk tamu berikutnya.

Dan saya lihat beliau ada dalam antrian tamu.

Sebelum beliau masuk, saya telah menjabarkan jika ia beliau datang dengan teman wanitanya dan satu pasangannya alias double date. Sekali lagi Double Date. Namun, saat kami kembali konfirm kepada beliau tentang siapakah yang hendak masuk, beliau masuk bersama satu teman prianya yang barusan, dan dua teman wanitanya pergi gatau kemana. Oke, mungkin takut.

Masuklah beliau berdua.

Singkat cerita perjalanan dalam Rumah Hantu pun usai, dan beliau keluar. Lazimnya, siapa yang telah masuk ke dalam rumah hantu, maka tangannya harus dicap. Ngga harus sih, dicap itu sebagai tanda kalau ia boleh menarik undian di tempat penjualan hot dog, dan jika menang maka ia boleh melihat isi Rumah Hantu dalam keadaan terang dan berfoto dengan salah satu hantu yang dipilih.

Karena saya bertugas menjaga pintu sekaligus ngecap, maka beliau yang sudah beres pun langsung pergi keluar. Saya pun turut mengejar untuk membubuhkan cap di tangannya.

Dan apa yang saya lihat adalah….. hal yang…..

Yang apa ya….

Jadi, beliau keluar dengan menggandeng tangan teman cowoknya. Sampai sini pun kalau dipikir secara normal pun udah ngga normal. Dan ngga sekedar menggandeng pemirsa, tapi gandengan orang pacaran gimana siiiii yang jari-ketemu-jari, yang erat banget, yang gandengannya aku-gak-bakal-lepasin-kamu-walau-tangan-aku-yang-satunya-gatel-dan-harus-ngupil-pas-idung-gatel.

ERAAAAAAAATTTT BANGETTTT

“Mungkin temen deket kali ya,”

MUNGKIN.

Tapi cowok-sama-cowok ituloh, yang bikin saya gak tobat-tobat.

“Bilang kek mas dari dulu, kan saya ngga jadi ngejar-ngejar situ, tapi dukung situ~”

current song: FLOWER – Ningyo Hime
current mood: nyesel makan
location: Dai-2 Shimizu-Sou