tumblr_nzxlw0WB4M1utsk5co1_1280minna-san, konbanwa.

Kembali lagi dengan saya penulis mesum yang sedang merangkap menjadi seorang penulis skripsi.
Tenang, skripsi tak menghalangi semangat fujo saya….. seandainya bisa menulis skripsi tentang ‘relasi hubungan jalan cerita homo dengan seme berkaca mata‘.

Yup!

Saya lagi ketagihan baca manga Yaoi yang seme-nya ber-megane alias pakek kacamata. Rambut hitam itu nilai plus. Apalagi pakek jas atau baju formal serta bisa mengendarai mobil, itu bonus dan pastikan warning saya dulu, karena saya bakal telpon PMI terdekat untuk ketersediaan donor darah O rhesus positif. Hahahahahah.

154218d4Heu.

Sebenernya buka tab kosong ini udah sari sejam yang lalu. Terus bingung mau nulis apa. Mau rekomendasi lagu, males nge-translate-nya.

*derita anak jurusan terjemahan yang bahkan lagi asik dengerin lagu, otaknya malah sibuk ngekaji terjemahannya*

Jadi aja saya bengong sambil ngemilin cheesecake.
Oh iya, beberapa hari lalu saya mencoba resep no-bake cheesecake. Kali ini oreo cheesecake. Dan hasinya lumayan loh! Enak! Dan juga saya makin gendut. Mau exercise gimana coba… yaudah deh ngemil lagi.

giphy

Oh iya, baru inget. Kan kita mau bahas judul ya?

Temen-temen pembaca udah pada baca postingan kemarin donk? Yah, nampaknya curhat berlanjut…

Aidan Turner. Cowok Irlandia yang sekarang usianya… 32 tahun ya? Yaah, 2 tahun lebih muda dari Kengo //plak
Hm… kalo Aiko curhat, pasti ada sejarahnya. Hohoohohoho yak, ini sejarahnya.

Well, tau Mr. Turner ini, memang awalnya saat lagi booming-boomingnya ‘The Hobbit‘. Sempet di timeline beberapa Social Media saya penuh dengan update-an film besutan Peter Jackson tersebut. Termasuk seorang dwarf bernama Kili. Nah, sempet penasaran tuh sama sosok Kili ini sebelum akhirnya saya tau kalau ada shipping dwarf ini bersama dengan seorang elf–Tauriel.

Belum nyebur ke shipping Kiliel tuh. Belum.

Pas googling Kili ini, didapatkanlah sebuah nama–Aidan Turner. Dari situ kali ya kita kenalan //plak
Selain bermain dalam trilogi The Hobbit, Mr. Turner ini juga bermain dalam film yang ternyata lebih dulu saya tonton–Mortal Instrument: The City of Bones. Menjadi seorang shadowhunter yang bisa menjelma menjadi seekor srigala.

Udah aja selesai.

Lalu berlanjut kemudian dengan saya menonton Trilogi The Hobbit. Sebelumnya saya sering melihat pada channel-channel movie sekilas. Yang saya dapat sih, The Hobbit adalah film yang menceritakan perjalanan sang Hobbit; Bilbo Baggins

047*gini-gini juga sukak nonton Lord of The Ring*

–dengan beberapa kawan Dwarf lainnya dan Gandalf sang penyihir. Lalu saya berpikir,

3eb4e7b3“Apa serunya menonton the Hobbit? Toh hanya Dwarf. Mana ada yang ganteng?”

Lalu berlanjutlah saya tanpa menonton tayangan televisi tersebut. Setelah mendapatkan beberapa bocoran kalau ternyata karakter Legolas muncul dalam trilogi ini, maka saya pun menjadi sedikit penasaran. Apalagi sempat rame banget di timeline twitter hastag Thrandolas. Adalah Thranduil–ayah Legolas yang bikin penasaran saya mencapai puncaknya. Ditambah kemarin kehabisan bahan tontonan, maka akhirnya setelah setahun merilis film terakhirnya, saya pun menonton The Hobbit.

Saya akui dengan sangat amat, kalau Thranduil itu tampan. AARRGGHHH. Tapi karena baru nonton ‘Unexpected Journey‘ maka saya cuma melihat sepotong adegan Thranduil, dan lebih banyak mendapat porsi untuk melihat Kili. Okeeey, berhubung penasaran juga, akhirnya mata saya tak bisa lepas dari dwarf yang katanya paling muda tersebut.

0fbbf481“P.S. Gue cinta stag (rusa) nya Thranduil. Gagah gimanaaaa gitu”

Hm, hm,… selama jalannya cerita film pertama, ngga sebegitu excited dan gimanaaa gitu. Cuma penasaran sama endingnya aja. Karena tau, kalo happy-end itu agak-agak imposibru secara gitu, selanjutnya LOTR yang rasa-rasanya berat terus dark gitoe. Tapi kalo misal Shire sih, adem ayem terus yak? Ngga pernah keliatan keos kayak Rohan apalagi Gondor. Hohohohoho

Lanjutlah kita pada film kedua; Desolation of Smaug.

Kabar-kabarnya abang Cumberbacth jadi Smaug ya? DAMN YOU BRITISH.
Dan di film kedua inilah pertemuan Kili yang pertama dengan Tauriel.

048Aaaawwwww.

Jadi aja dari situ ngeliatin abang Turner.

Iya sih, kalau diliat-liat, Kili tuh lebih ganteng dari dwarf yang lain. Lebih mendingan gitu, jenggotnya ngga sampe dikepang kek bulu ketek siapaaa gitu //plak. Terus senyumnya! SENYUMNYA!

tumblr_nzpzh9Gs6q1srpvwao1_500tumblr_nzhjihE1681sfqmmjo6_1280*itu ketawa, pe’a!*

4e5dd44aAAARRRGHHH. MEDIC! MEDIC!

Dari saat itu saya salah sekali kalau dwarf ngga bisa ganteng. Salah banget!

Hm.. sekedar opini aja, abang Turner ngga segitu menonjolnya di Mortal Instrument. Apa emang karakternya, atau filmnya yang saya ngga gitu ngeh. Yang jelas abang Turner perfect banget di The Hobbit!

Bahkan 2 hari setelah kelar nonton film itu, saya masih kesengsem sendiri. Hahahah.

0fbbf481Lemmeh fall in love.

Anyway, saya jadi suka pairing Thranduil x Legolas. Hm, indah aja ngeliatnya. Emang, sedeng ini anak. Otanya geser gara-gara kebanyakan makan pecin.

current song: Golden Bomber – Kamu Mirip Istriku Yang SUdah Meninggal
current mood: craving for more Kiliel. Kalo bisa Evangeline main film bareng ama abang Turner //maksa
location: Home desu!

–Ijou desu!–